Reconstruct - Horror of Extermination (EP2002)

Reconstruct adalah sebuah band beraliran berat yang pernah berada dibawah naungan label DIY tersohor satu ketika dahulu iaitu Broken Noise Records. Horror of Extermination (2002) adalah material rasmi kedua selepas sebuah split album bersama Atret (Indonesia) lahir pada 2001 (juga dibawah label Broken Noise Records). Reconstruct dianggotai oleh Fahmie (Guitars), Azizul (Bass), Teong (Drums) & Famy (Vocals).


Tracklist :

1 - Cage of Murder
2 - Beware
3 - The Last Decision
4 - A New Civilization Dies
5 - Horror of Extermination
6 - Declaration of Human Right (Detonation Cover)

Horror of Extermination (EP2002) melalui proses rakaman di Batu Giling Studio, Johor Bahru sekitar Oktober/November 2001. Shanazron, Ain dan Reconstruct terlibat dalam proses rakaman and mixing.

Sepanjang mendengar kaset/tape ini, gua boleh katakan Reconstruct adalah band yang tergolong dalam kalangan genre Crustcore dan sudah mula sedikit menjurus kearah Grindcore. Music mereka rancak, pantas dan kemampuan vocalist menggabungkan low dan high vocal menjadikan ia satu yang menarik sepanjang EP ini dimainkan. Riffing yang majoriti nya kedengaran membawa mood penuh tekanan dan attack drum disahut ngauman vocal bertubi2 memang boleh bikin goyang kepala!


Dari segi sound produksi, ianya cukup untuk tahap keseimbangan yang baik untuk mendengar setiap instruments yang dimainkan. Walaupun ini produk yang tidak terlalu meletup sound akhirnya seperti material2 kini, namun ianya sudah cukup untuk meletakkan serta membuktikan Reconstruct adalah antara band yang berani menghasilkan sesuatu untuk scene music berat selatan tanahair.


Difahamkan beberapa tahun lepas Reconstruct ada kembali dalam 1 pesta punk di Rumah Api (ketika beroperasi di Ampang - kini Pandan Indah) dan adakah mereka bakal kembali serius, jawapannya terletak pada Reconstruct sendiri. Hahaha..

* Gua xmau letak email sebab nampak macam emailnya dah expired..

Protokol - Mommy Says Don't Talk To Bastards (1998)

Protokol adalah antara band bawahtanah yang beralamat di Kuala Kangsar Perak. Membawa genre yang boleh diklasifikasikan sebagai Grindcore yang agak sedikit experiment untuk beberapa tracks, Protokol gua kira antara band yang bergerak dalam ruang lingkup Punk/Hardcore/Crust/Grind iaitu gerakan yang sama dilalui band2 seperti Parkinson, Mass Separation dan seangkatan. Mommy Says Don't Talk To Bastards (1998) adalah antara material yang membuktikan Protokol adalah antara band bawah tanah yang sama2 menggerakkan scene ini suatu masa dahulu. Material ini dikeluarkan dalam format kaset/tape oleh Pure Minds Records (Malaysia). Protokol dianggotai oleh

 Shaiful (Bass), Shahrul (Drums), Shah (Vocals) & Azhar (Guitars).


Tracklist :

1 - You Are Not My Friend
2 - Future War
3 - Agnostic After Midnight
4 - Mommy Says Don't Talk To Bastards
5 - Illustrated
6 - Old Fool
7 - The Nation Falling
8 - No One Come Forth
9 - Suicide
10 - Homesick
11 - Blood Bowl Inside
12 - Resist the Truth
13 - Heartbeat
14 - Realize Real Lies
15 - Politics
16 - Repulsion
17 - Fight Back
18 - In Your Eyes

Dinyatakan rakaman adalah dilakukan di Revival Studio (gua ingat2 lupa dan agak yakin studio ini bertempat di Ipoh Perak). Proses rakaman berlaku juga pada tahun yang sama iaitu pada 1998.

Mendengar kembali tape ini, mengingatkan kembali kepada era awal 90an dimana beberapa band dengan rentak Grind mula berani menghasilkan demo, ep dan album yang boleh didengar dan dijadikan khazanah untuk hari ini. Music Protokol seperti yang gua nyatakan diperenggan pertama adalah berteraskan Grindcore. Ia disulami beberapa elemen seperti Hardcore dan Grind Death. Bila menyebut Grind Death, gua boleh simpulkan gaya dan pembawaan music Protokol ada sedikit iras seperti Slum Scum (berita terkini mereka sudah kembali menghangatkan pentas2 gig) yang lahir dengan sebuah album bertajuk Menace To Insanity (1993) dibawah VSP.


Dari segi sound produksi, ini adalah antara produk yang bagus walaupun tidak meletup seperti band2 yang bersama syarikat rakaman besar yang merasai peluang rakaman di King Studio satu masa dahulu. Gua beranggapan jika rakaman dilakukan di studio power, pasti produk ini kedengaran lebih kebabom!

Ok, rasanya Protokol mungkin sudah tidak aktif dan mungkin jua line up ada yang kini bersama band lain atau mungkin juga terus memencilkan diri. Protokol adalah antara band yang termaktub didalam sejarah music Grind tanahair dan Mommy Says Don't Talk To Bastards (1998) adalah antara khazanah berharga dari scene dan genre music pantas negara.

Protokol
Email (tak pasti masih aktif atau tidak)

Gaerea - Unsettling Whispers (2018)

Gaerea adalah sebuah band yang agak misteri dan dirahsiakan identiti (walaupun 3 line up dinyatakan didalam laman Metal Archives). Membawa konsep Black Metal, band dari Portugal ini secara mukadimahnya ditubuhkan pada 2016. pada tahun yang sama mereka mengeluarkan sebuah material "Gaerea (EP2016)" dibawah Everlasting Spew Records. Dengan memenuhi pentas2 gig untuk tahun2 kemudian, terkini Gaerea telah bersiap sedia untuk album kedua bertajuk Unsettling Whispers (2018) yang secara rasmi nya akan berada di pasaran pada 22 June 2018 dibawah naungan Transcending Obscurity Records.

Line up : Unknown

Artwork oleh Khaos Diktator Design

Tracklist :

1 - Svn
2 - Absent
3 - Whispers
4 - Lifeless Immortality
5 - Extension to Nothingness
6 - Cycle of Decay
7 - Catharsis

Tidak banyak info berkenaan teknikal rakaman namun dapat diperolehi rakaman di lakukan di Demigod Recording Studio milik Miguel Tereso.

Gaerea - Whispers

Gaerea - Absent

Sepanjang meneliti album ini, gua mengklasifikasikan Unsettling Whispers (2018) adalah antara produk dalam genre Black Metal yang bagus. Berada di landasan tersendiri dengan beberapa elemen seperti sedikit Doom, Sludge walaupun tudak terlalu meleret dan diselang seli dengan bedilan drum yang tidak punya belas kasihan.  Untuk 3 track pertama ianya mungkin tidak terlalu merbahaya dan permulaan klimaks boleh dihidu pada track ke 4 bertajuk Lifeless Immortality dan berterusan menggila sehingga track ke 6 Cycle of Decay sebelum blend yang cukup baek antara Doom dan Black Metal yang laju untuk track penamat atau terakhir.

Dari segi sound produksi, ternyata Unsettling Whispers (2018) berada dalam kelas terbaek dan memberi kepuasan maksima dimana ianya bersifat profesional. Tiada erti raw kerana ianya rakaman profesional dan bersifat clean!

Track pilihan : Lifeless Immortality, Extension of Nothingness & Cycle of Decay.

Untuk reference bagaimana sound dan style music Gaerea, mungkin nama2 band yang dinyatakan ini boleh memberi serba sedikit gambarannya : Jupiterian, Deathspell Omega, Svartidaudi, Nigredo, Calligram, Mgla, Gorguts, Norse.


Unsettling Whispers (2018) akan dikeluarkan dalam pelbagai format oleh Transcending Obscurity Records. Sila klik image yang disediakan diatas untuk view yang lebih detail berkenaan format2 yang bakal dijual.


Gaerea - Pray To Your False God @ Camarro Fest III, Barreiro Portugal 2018

Gaerea
Email
Facebook
Bandcamp

Transcending Obscurity Records
Email
Official Website
Facebook
Bandcamp

Butcher ABC - North of Hell (2017)

Butcher ABC adalah sebuah band yang pernah menggegarkan pentas KL Metalcamp pada 2017. Dengan tema Death Metal serta imej "kedoktoran pakar bedah" band yang berasal dari Japan ini pada zahirnya acuan music garapan mereka mungkin berada dalam tempias Carcass (old), Bolt Thrower (era awal) dan Carnage. Bercerita mengenai sejarah penubuhan, Butcher ABC telah ditubuhkan pada 1994 namun demo rasmi hanya muncul pada 2002. North of Hell (2017) adalah full length pertama mereka setelah menghasilkan pelbagai split, EP dan live album yang tidak dikira rakaman rasmi. Setiap material Butcher ABC adalah berada dibawah label mereka sendiri iaitu Obliteration Records. Hanya urusan distribusi dilakukan dengan label2 lain secara kerjasama. Ok, kita terus dengan album ini...
Ironakat Obuk (Bass), Nek Otas (Vocal), Oasih Otomihsah (Drums), Uran Enikes (Vocal / Guitars)

Artwork oleh Ragnar Persson

Tracklist :

Side A
1 - Join Us..
2 - House of Meat
3 - Nuclear Death
4 - Maximum Rotting Corpse
5 - Morbid Angel of Death
6 - Death In Hell

Side B
1 - Darkness In The Dark
2 - Vice
3 - ABC Butchers Co. Ltd
4 - Death By Napalm
5 - North of Hell

North of Hell (2017) melalui proses rakaman di Studio ChaosK Inc sekitar 2014 sehingga 2017. Rakaman drum dilakukan di studio berasingan iaitu di Studio Revole, Akihabara pada 2014 dan diselenggara oleh Ohara. Proses mix dan mastering dilakukan oleh Takanori di Studio ChaosK Inc.


Sepanjang mendengar album ini, gua boleh katakan terdapat satu kepuasan yang sedikit jarang didengari jenisan Death Metal bawaan mereka. Dengan tone gitar yang mendap seakan direct amp, ditambah dengan distortion pada bass membuatkan sound gitar dan bass menjadi melekat antara satu sama lain.

Dengan riffing yang berada diantara Old Skool dan kadangkala seperti mendengar band2 Grindcore berteraskan Punk, ianya pada gua mnjadi tarikan kepada pendengar yang lebih terbuka. Gabungan growl dan separa scream dari vocalist dan pemain gitar menjdaikan ia satu lagi tarikan dan kedengaran tidak boring walaupun gegendang telinga dihentak dengan dentuman drum dan ditusuk tone gtar dan bass yang melekat sekali.

Seperti yang dinyatakan, Carnage, Bolt Thrower (era awal) dan Carcass (era lama) adalah antara pengaruh kepada music Butcher ABC namun beberapa riffing yang lebih modern turut boleh ditangkap yang kadangkala seakan Groove Metal dan mampu membuatkan pendengar atau penonton melonjak-lonjakkan diri. Ok, sebelum gua terlupa ditrack terakhir iaitu self-title kepada album ini, seorang gitarist jemputan telah menyumbangkan solo. Beliau adalah Jong "Chuck" Jeong dari band Fecundation.

Ok, North of Hell (2017) boleh diperolehi melalui format digital (melalui laman bandcamp) dan fizikal copy dimana Obliteration Records sendiri menghasilkan format CD (edisi pertama Papersleeve Gatefold CD dan diulangcetak pada March 2018) dan Happy Records mengeluarkan untuk 2 format kaset/tape iaitu limited edition dan Japanese Die Hard Freak Edition. Sila hubungi Obliteration Records atau Happy Records untuk mendapatkan copy anda.


Email
Official Website
Facebook
Bandcamp

I Want Out (Helloween) - Virtual Collaboration

Rasanya ini adalah kolabrasi pertama secara profesional yang dilakukan oleh beberapa pemuzik tanahair yang mana mereka bukanlah mendapat publisiti radio, tv mahupun mediamassa dan arus perdana. Rata-rata mereka adalah pemuzik bawahtanah dan Studio Koman yang sebelum ini menerbitkan special video Tribute to Biohazard dengan lagu Punishment, sekali lagi memecah tradisi dengan sebuah projek "Virtual Collabration". Kali ini sebuah lagu yang agak klasik dari persada music Power Metal iaitu I Want Out dari Helloween dihasilkan. Mungkin bersempena kedatangan Helloween untuk tour Pumpkin United World Tour 2018 yang akan berlangsung di MAEPS Serdang pada 28 April 2018.

I Want Out (Helloween) - Virtual Collaboration

Mole Muliadi (Vocal)
Fariz Azmi (Drums)
Kak Cah (Guitar)
Feisal Kassim (Guitar)
Max Sayuthi (Bass)

Track vocal di rakam di Brutal Music Lab oleh Auks de Nekrademus manakala kesemua instruments lain dirakam secara berasingan oleh setiap line up di home studio mereka sendiri. Proses guitar re-amping, mix dan mastering di lakukan oleh Studio Koman.

Code Error - Code Error (EP2018)

Apabila 2 band yang dikira Raja Grindcore dari dua buah negara bersatu dibawah nama Code Error, ini adalah menjadi sesuatu yang ditunggu bukan dari pendengar tempatan malah juga menjadi igauan pendengar luar negara yang mengenali Tools of the Trade (Malaysia) dan Wormrot (Singapore). Berita kalobrasi gila ini mula dihidu sekitar penghujung 2017 apabila nama Code Error mula disebut dilaman facebook line up kedua2 band.

Arif (Vocals), Faizal (Guitars), Vijay (Drums), Fitri (Bass)

Artwork dan inlay oleh Arif

Tracklist :

1 - 0
2 - I
3 - II
4 - III
5 - IV
6 - V
7 - VI

Self-titled EP ini melalui proses rakaman di Greenhouse Studio oleh Tom Bollocks dan Code Error. Tom bertindak sepenuhnya dalam hal ehwal mix dan mastering. EP ini diterbitkan oleh Code Error.


Ok, dah dengar lagu2 melalui laman bandcamp Code Error? Amacam? 10 minit lebih dengan jerit pekik, bedilan tanpa belas keatas drumset, kisaran tali gitar dan dentuman bass yang menjadi latar music Code Error. Ok, pada gua Code Error sememangnya berlainan dan tidak sama dari apa yang dilakukan Wormrot dan Tools Of The Trade. Pendengar yang punya material kedua2 band pasti bersetuju dengan apa yang gua katakan. Code Error ada sikit trademark yang kadangkala agak meleret pada sebahagian part dan apabila menggila, memang tidak beri peluang. hahaha.. Track ke 5 dan terakhir adalah pilihan gua.

Sound produksi? Tak perlu dipertikai lagi, Ini kerja tangan Tom Bollocks yang semestinya sedang meningkat naik. Profesional sound dan boleh jual oversea.

Code Error selftitle mula dikeluarkan dalam format kaset oleh Tandang Records dan boleh dibeli dengan harga RM15 by hand. Untuk format CD, akan dikeluarkan oleh Obliteration Records Japan.  EP ini turut akan dikeluarkan dalam format 7" (vinyl) oleh Dies Irae Productions/Distribution dan FatAsso Records. Untuk format CD dan 7", sila rajinkan jari jemari anda ke laman sesawang facebook dan bandcamp Code Error untuk pengumuman tarikh ianya akan dipasarkan.


Ok, apa lagi gua nak kata? harap ini bukan sekadar projek seronok2, gua harap ada full length dari Code Error selepas ini. tak puas ahhh 10 minit je telinga kena padu!.. hahaha

Code Error
Email
Facebook
Bandcamp

Tandang Records
Email
Official Website
Facebook
Bandcamp

Realm - Dark Winds of Asuras (Demo 1997)

Lama tak menulis pasal material2 purba. Kali ni gua nak tulis pasal sebuah band bernama Realm. Berasal dari Singapore, band yang ditunjangi oleh Night pada asalnya menggunakan nama Forlond ketika awal penubuhan sekitar 1995. Penggunaan nama Realm kemudian ditukar kepada Netherealm pada 1997 selepas demo ini diterbitkan. Dark Winds of Asuras (Demo 1997) dibarisi oleh Night (Guitars/Scream) dan dibantu oleh Samsul (Vocals/Bass) dan Black Emperor of Darkness (Drums).


Tracklist :

Side A :
1 - Fallen Skies
2 - Blood of the Imperial Night

Side B :
1 - Kingdom of Nightfall
2 - Master of Centuries Black

Dark Winds of Asuras (Demo 1997) melalui proses rakaman di Polydox Studio sekitar March 1997. One Barchiel (Phenomistik/Karamah/ex-As Sahar) turut menyumbangkan suara dalam demo ini.


Demo ini boleh dianggap satu hasil yang bagus dari segi rakaman yang jelas boleh didengar hasil akhirnya jika dibandingkan dengan demo2 yang agak kacau bilau mutu bunyi untuk ketika itu. Boleh dikatakan untuk genre Black Metal, ini antara material berstatus "demo" yang bagus kualiti bunyinya.

Sepanjang "penghadaman semula" demo tape ini, Realm boleh dianggap sebagai antara band yang patut terpatri didalam sejarah Black Metal SAE. Membawa konsep Black Metal yang straight forward, old skool dan nampak tidak terkesan dengan pengaruh melodic yang mana sedekad juga ketika itu pengaruh Rotting Christ merasuk jiwa2 gelap.

Sepencarian maklumat berkenaan Realm, band ini telah menukar nama kepada Netherealm pada tahun yang sama demo ini released iaitu 1997. Setelah menggunakan nama Netherealm, sebuah split bersama band dari Austria telah dikeluarkan pada 2000 diikuti dengan sebuah promo 6 buah track pada 2002 dan sebuah full length bertajuk The Occultus Omnibus (2004). Tidak banyak berita diperolehi dan mungkin Netherealm akan kembali kerana ini adalah projek perseorang the only line up iaitu Night.

Sepeninggalan Netherealm, sebuah website yang masih berstatus "under construction' ditinggalkan dan kami sertakan dibawah.

Metal Archives (Realm)
Metal Archives (Netherealm)
Official Website

Ulu Lungga - Antu Kara (EP2018)

Beberapa produk dari Power Devolution Productions (PDP) berjaya gua grab. Label yang nampak meriah dengan produk sejak suku terakhir 2017 sehingga kini yang bertempat di Kota Samarahan, Sarawak. Untuk review pertama dari PDP, gua memilih hasil material dari band menggunakan nama Ulu Lungga. Ini adalah projek one men band individu yang menggunakan nama Antu Kara. Dengan konsep Raw Black Metal dengan tema mythology/folklore berkaitan negeri Sarawak, Antu Kara (EP2018) yang memuatkan 7 buah track termasuk intro dan outro telah diterbitkan pada 17 January 2018.


Tracklist :

1 - Miring (Intro)
2 - Penatai Iya Ka Pemadu Jai
3 - Antu Kara
4 - Ngerau
5 - Besemaya Enggau Antu Koklir
6 - Semengat Pasun Nyalak
7 - Ujan Nyala (Outro)

Tidak dinyatakan secara detail berkenaan teknikal rakaman EP ini selain hanya dinyatakan rakaman dilakukan di Kuching Sarawak sekitar 2017.

Gua agak terkesan dengan Miring (Intro) yang mengalunkan irama tradisional etnik Sarawak menggunakan instrument gitar. Walaupun dengan sound dan tone yang tidak "clean" namun idea menggunakan intro tradisi etnik ini adalah sesuatu yang agak memeranjatkan dan kena dengan tema band ini.


Dua track bervocal awal Penatai Iya Ka Pemadu Jai dan Antu Kara tidak berapa mengejutkan gua yang agak hari2 dipanah music berdistortion, namun apabila track bertajuk Ngerau bermula, gua berasa seakan berada dizaman awal penggunaan distortion oren sebelum kelahiran boss metalzone distortion. Besemaya Enggau Antu Koklir dan Semengat Pasun Nyalak juga antara track yang punya struktur penciptaan dan mood yang sama seperti Ngerau.

Dari segi sound produksi, Antu Kara (EP2018) tidaklah produk yang mampu memberi impak sound melantun-lantun. ini lebih kepada rakaman bersifat raw seperti mendengar zaman awal Burzum. Music yang straight forward namun masih boleh didengar setiap permainan instruments yang dimainkan. "Mentah" adalah terma yang sedikit sesuai jika dikaitkan dengan sound produksi namun elemen "mentah" itu perlu untuk konsep Black Metal sebegini. Gua tak pasti jika sound produksi yang cantek dan profesional mampu membuatkan Antu Kara (EP2018) dapat di sampaikan kena dengan konsepnya. Juga gua berpendapat untuk material selepas ini, Ulu Lungga dapat menitikberatkan berkenaan hal ehwal rakaman secara lebih detail seperti elemen2 teknikal stereo, panning dan beberapa hal lain untuk menghasilkan produk yang lebih menampakkan improvement.

Antu Kara (EP2018) boleh diperolehi dengan harga RM20 by hand dan sila hubungi Power Devolution Productions (PDP) untuk urusan pembelian. Difahamkan produk2 dari label ini bersifat limited. So, dapatkan untuk merasa sedikit kelainan dalam dunia besi gelap tanahair.

Ulu Lungga
Facebook
Youtube

Power Devolution Productions (PDP)
Email
Facebook

Nigredo - Flesh Torn - Spirit Pierced (2018)

Jika disebut Black Metal dari Greece pasti Rotting Christ, Varathron dan Thou Art Lord berada dalam kepala anda. Berasal dari Athens, Attica Greece, Nigredo adalah nama baru yang wujud sekitar 2013. Menghasilkan Facets of Death (EP2015), Duo ini terus bergerak beraksi dipentas-pentas gig dan pada 15 April 2018, album sulung bertajuk Flesh Torn - Spirit Pierced (2018) bakal berada dipasaran dan ianya dibawah naungan Transcending Obscurity Records.

A. (Vocals, Guitars, Bass) 
Maelstrom (Drums)
Grim (Guitars - Live Session)

Painting oleh Jean Francois Bouron 
Layout oleh Remedy Art Design

Tracklist :

1 - Ten Repellent Antiforces
2 - Necrolatry
3 - Choronzon Possession
4 - Mental Glimpses At Cosmic Horrors
5 - Saturnian Death Cult
6 - Sons Of Worthlessness
7 - Towards The Monolith
8 - Raging Tides Of Time

Apa yang boleh dikatakan ketika Flesh Torn - Spirit Pierced (2018) dimainkan, adalah perlu dinyatakan Nigredo aalah band yang cuba lari dari sound2 Greece Metal walaupun melabelkan music mereka sebagai Black Metal.


Music Nigredo boleh dikatakan masih kelam dengan tunjang Black Metal, namun riffing guitar adakalanya terkesan pengaruh Black/Thrash walaupun tidak secara keseluruhan. Sound/tone gitar kedengaran lebih kasar dan sedikit kotor namun tidak menjurus kearah raw. Ia nya juga bersifat old skool dan straight forward. Drum masih berada dalam jiwa Black Metal, tidak menonjolkan tahap teknikal yang tinggi dan kekal dalam stroke old skool. Vocal dari A nyata ngeri dan paling memberi warna yang paling pekat untuk ramuan dan rasa Black Metal dalam rencah music Nigredo.

Jika diminta pengaruh atau band2 yang boleh dibuat perbandingan paling hampir dengan music Nigredo, adalah sukar untuk gua memberi jawapan. Mungkin ada sedikit atau kebetulan seperti NorseSvartidaudi dan Bolzer.


Dari segi sound produksi, Flesh Torn - Spirit Pierced (2018) berada dalam kelasnya tersendiri dan berjaya lari dari Greece Metal yang mempunyai sound yang bersih dan solid. Sound yang kasar dari gitar yang di blend bersama sound/tone drum yang organik menjadikan album ini sedikit berbeza dengan Black metal ciptaan band2 lagenda Greece.


Flesh Torn - Spirit Pierced (2018) dikeluarkan dalam dua format iaitu fizikal dan digital. Untuk format fizikal tersedia dua versi iaitu "Hand-numbered Silver-embossed Printed Box Set CD" dan juga digipak CD. Untuk format digital, anda boleh membuat pembelian melalui laman bandcamp Nigredo atau Transcending Obscurity Records.

Nigredo
Email
Facebook
Bandcamp

Transcending Obscurity Records
Email
Official Website
Facebook
Bandcamp

VotW : Malaysian Undergrounder's: Tribute to Biohazard

Jika sebelum ini, kita biasa tengok di youtube collabration cover song yang dimainkan oleh pemuzik-pemuzik amatur dan profesional antarabangsa, kini nampaknya Malaysia tidak ketandusan bakat dalam menghasilkan product alam maya sebegini. Studio Koman yang dimiliki oleh pemuzik underground amatur Max Sayuthi dari band Cryo Inferno/Delict telah membuktikan projek sebegini mampu dihasilkan dengan kualiti yang bagus dari segi audio dan visual. Ok, ini track klasik dari Biohazard yang diambil dari album kedua Urban Disipline (1992) bertajuk Punishment.

Malaysian Undergrounder's: Tribute to Biohazard featuring :
Emri Shamreza from Blindtribe / Strikeout (Drums)
Max Sayuthi from Cryo Inferno / Delict (Guitar)
Lan Bear from Infectious Maggots (Lead Guitar)
Daniel Eddie from Massacre Conspiracy (Bass)
Zaid Fadhil from Strikeout (Vocal)

Kesemua instruments melalui proses rakaman di Brutal Music Lab (kecuali rakaman guitar Max Sayuthi yang dirakam di Studio Koman) dan Auks dari Sick Society bertindak sebagai mixing engineer. Track ini diterbitkan oleh Studio Koman dan Brutal Music Lab.

Studio Koman
Email
Facebook
Youtube
Bandcamp