Paganizer - The Tower of the Morbid (2019)

Band Death Metal dari Gamleby, Sweden ini bakal kembali mengganas dengan album ke 11 bertajuk The Tower if the Morbid (2019). Masih kekal dibawah naungan Transcending Obscurity Records (India), Paganizer yang diteraju oleh mastermind Rogga Johansson (seorang pemuzik Metal yang cukup aktif bersama pelbagai band dan menghasilkan material dengan produktiviti yang tinggi dan baru sahaja mereleasedkan album solo bertajuk Entrance to the Otherwhere pada July 2019) seakan tidak akan berhenti dari menghasilkan music Death Metal. Album ke 11 ini akan berada dipasaran secara rasmi pada 27 October 2019.

Rogga Johansson (Vocals/Guitars), Matthias Fiebig (Drums), Martin Klasen (Bass), Kjetil Lynghaug (Guitars)

Artwork oleh Dan Seagrave
Layou

Tracklist :

1 - Flesh Tornado
2 - Apocalypse Writings
3 - Cannibal Remains
4 - Drowning in Sand
5 - Redemptionless
6 - They Come to Die
7 - Rot Spreads
8 - Beneath the Gauze
9 - The Tower of the Morbid
10 - Purge the World
11 - Demented Machines

The Tower of the Morbid (2019) adalah disarankan kepada penganut2 Death Metal. Ini adalah sebuah produk dari Paganizer yang agak agresif malah beberapa review dari luar negara memberi peratusan yang tinggi untuk album ini.


Secara keseluruhan The Tower of the Morbid (2019) boleh dikatakan sebuah album yang agak terbaek dari Paganizer. Kental dengan elemen Death Metal, sound dan tone yang padu dan lazat untuk penggemar sound2 berat. Beberapa solo gitar yang kadangkala kedengaran agak syahdu (gua refer solo-solo gitar The Black Dahlia Murder album Miasma) dan kena dengan mood lagu yang dicipta. Nampak setiap line up memberi komitmen terbaek selain kerjatangan sound engineer untuk rakaman ini.

Dari segi sound produksi, The Tower of the Morbid (2019) adalah terbaek dan cukup sedap didengar. Tiada sebarang cacat cela sepanjang pendengaran gua akan album ini.

The Tower of the Morbid (2019) didatangkan dalam beberapa format fizikal seperti digipak CD, boxset CD (mengandungi digipak CD, Non-tearable poster, Autographed card, Metallic paper sticker, Magnet, Patch dan Badge), Merge & Splatter LP Boxset (mengandungi Autographed card, Coaster, Patch, Badge, Non-tearable poster dan keychain/bottle opener), Tri-colour merge LP & Transparent Green with Multiple Splatter LP. Untuk versi digital, urusan purchasing boleh dilakukan melalui laman bandcamp Transcending Obscurity Records.

Penganut Death Metal boleh mencuba album ini. Recommended!!!!

Paganizer
Email
Facebook
Bandcamp

Transcending Obscurity Records
Email
Official Website
Facebook
Bandcamp

Visitant - The Sword Without Eyes (2019)

Versi pertama The Sword Without Eyes pernah kami review (KLIK UNTUK BACA), manakala versi untuk format kaset/tape keluaran semula dari Gedebe Rekords mengandungi penambahan 3 buah track dimana dua darinya adalah track dari kompilasi dan sebuah unrelease track berbentuk akustik. Visitant band yang cukup unik dari Kuantan Pahang sememangnya punya bakat luar biasa dalam song arrangement yang rata-rata sedap didengar dan dihayati. Ditubuhkan pada 1996 dan melalui tempoh pertapaan sekitar 2000 sehingga 2008, menyaksikan Visitant tampil dengan karya-karya yang cukup matang dan mampu untuk pergi lebih jauh. Visitant dianggotai oleh Usop (Drums/Percussion), Hafiz (Bass), Fizan (Guitars/Vocals) dan Rasfan (Guitars/Synths/Vocals).

Artwork oleh Zizi Amri
Layout oleh MoonDusk

Tracklist :

Side A
1 - The Sword Without Eyes
2 - Through Me
3 - Nida' Lil Haq
4 - Tales of the Past II

Side B
1 - Realm of the Night
2 - Before the Sunrise (Silent Death Cover)
3 - Nida' Lil Haq (Acoustic Version)

Empat track untuk side A ternyata merupakan hasil yang cukup gah dari Visitant dimana keempat-empat track adalah karya yang dimuatkan didalam The Sword Without Eyes (CDEP 2012). Dengan susunan music yang menarik, walaupun bertunjangkan music Black/Death jelas kedengaran kepelbagaian elemen seperti Melodic, Symphonic, sehingga Pagan Metal boleh dihidu didalam komposisi lagu2 ini. Highlight mungkin patut diberi untuk side B dimana track Realm of the Night yang terkandung didalam kompilasi Grandeur of the East (2016) keluaran Celestial Frequency ternyata membuktikan Visitant masih kekal mahu makin maju dengan komposisi terbaru yang cukup merbahaya. Before the Sunrise yang merupakan cover song dari Silent Death boleh gua anggap sebagai track paling berjaya untuk kompilasi Tribute to Silent Death (2012) kerana Visitant berjaya membawa kelainan yang cukup baek dengan trademark music mereka. Permainan synth yang mewarnai latar track ini sungguh mengagumkan disamping penyampaian vocal sahut menyahut yang cukup mengasyikkan. Walaupun dibawa dengan cara Visitant, ternyata root lagu asal tidak dibuang begitu sahaja. Versi akustik Nida' Lil Haq dibawa dengan penuh santai dan tone drum yang organik menambah seri track berbahasa Arab ini.

Sound produksi yang terbaek cukup untuk membuktikan produk2 Visitant perlu diangkat setinggi-tingginya. Sejak kelahiran EP 2012, Visitant menitiberatkan mutu bunyi akhir yang cukup bagus.

Secara keseluruhan keluaran semula The Sword Without Eyes (2019) adalah antara material yang patut menjadi simpanan mereka yang mengenali music Visitant sejak dari kemunculan awal split bersama Tasyim pada 1999 dahulu lagi. Ini adalah himpunan karya-karya terbaek Visitant.

Untuk urusan pembelian, sila berhubung secara terus dengan Gedebe Rekords melalui email yang disertakan dibawah. Perlu dinyatakan versi tape/kaset ini dikeluarkan secara limited. Dapatkan sebelum ianya kehabisan.

Visitant
Email
Facebook

Gedebe Rekords
Email

Appäratus - Absurd19 (2019)

Appäratus merupakan antara band tempatan yang harus diberi perhatian tinggi kerana komitmen sebagai pemuzik yang diberikan mereka. Bukan sebarangan band kerana keberanian dan kesanggupan melakukan tour eropah sebanyak tiga kali (baru menamatkan tour ketika entry ini ditulis). Terkini di bawah label Legion Music, Absurd19 (2019) telah membuktikan Appäratus lebih bersedia dan tidak akan berganjak dari apa yang telah mereka lakukan dan pasti akan lebih maju kehadapan dengan pegangang music Crust/D-beat ciptaan mereka.

TJ Andez (Bass), Wolfskin (Vox/Guitars), Jerry Kid (Drums)

Artwork oleh Bam Pangrok Sula P
Layout oleh Wolfskin & Arse Ripper

Tracklist :

1 - Fear of the War Mental
2 - D-beat Scriptures
3 - Southeastasian Nosebleeder
4 - Time to Die (D.T.A.L Cover)
5 - Age of Pigs
6 - Mountain Ghosts
7 - The Votes
8 - Slaktad (DNA Cover)
9 - Violent World = Your World
10 - Radical Stench
11 - It Has Been Said Since 1982

Absurd19 (2019) melalui proses rakaman di Studio Route33 (Kg Santing Pengalat Besar, Papar Sabah) sekitar May sehingga June 2019. TJ Andez yang juga pemain bass bertindak sebagai engineer rakaman dan turut bertanggungjawap dalam proses mix dan mastering.

Dengan total durasi selama melebihi 19 minit, Absurd19 ternyata masih membuktikan Appäratus merupakan antara band beraliran Crusty/Punk yang boleh dianggap raja untuk music sebegini di tanahair amnya. Ok, kita berbalik kepada Absurd19.

Fear of the War Mental selaku track pembukaan untuk album ini ternyata memberi semangat jitu melalui komposisi yang straight forward, fast dan rancak. Jelas ini bukan sebarangan band. Appäratus tahu intipati yang bersesuaian untuk music bersemangat sebegini. Dengan track2 pendek yang tidak melebihi 3 minit (rata-rata track berdurasi antara bawah 1 minit sehingga menghampiri 3 minit), ternyata segala kerancakkan, bedilan drum bertubi-tubi dan riffing yang menyeksa jiwa dipermampatkan dalam menghasilkan karya-karya terbaru ini. Tidak jauh dari apa yang mereka lakukan dari material2 terdahulu. Kerancakkan ditambah menjadi gila babi apabila cover song pertama dari D.T.A.L bertajuk Time to Die diselitkan. Cukup chaos dan bakal menggila jika dimainkan dipersembahan pentas. Sebuah lagi lagu cover yang turut dimuatkan adalah dari band DNA bertajuk Slaktad.

Bercakap mengenai sound produksi, Absurd19 merupakan sebuah produk yang tidak terlalu bersih namun cukup bersesuaian dan "kena" dengan konsep Crust yang dibawa oleh Appäratus. Sesuatu yang menarik, overall kesan bunyi akhir kedengaran cukup organik terutama untuk track drum.

Track pilihan : Fear of the War Mental, Time to Die (D.T.A.L cover), Violent World = Your World, Radical Stench.

Appäratus - It Has Been Said Since 1982

Absurd19 (2019) didatangkan dalam beberapa format fizikal seperti digipak CD oleh Legion Records yang boleh diperolehi dengan harga RM40 by hand, piring hitam oleh Rawmantic Disaster & Wild-Wild East (Germany) dan limited tape oleh

Appäratus
Email
Facebook
Bandcamp

Legion Music
Email
Facebook
Bandcamp

Darkregime - The Funeral Pyre (2019)

Darkregime boleh dianggap antara penggerak dan penyambung legasi Death Metal kental dari Kelantan Darul Naim selepas Suffercation yang merupakan antara pencetus irama keras ini suatu masa dahulu. Kewujudan Darkregime boleh disingkap ketika kehangatan beberapa lagi nama band dari negeri pantai timur ini seperti In Torment dan Incarcerate yang sama-sama memperjuangkan irama Death Metal tegar. The Funeral Pyre (2019) adalah buah tangan khusus kepada pengikut band War Metal ini. Untuk formasi terkini Darkregime dianggotai oleh Ozzyman - Bestial Massacre & Outrage
Jeff - Genocidal Thermonuclear Battleblast

Darkregime - The Funeral Pyre (2019)

Tracklist :

1 - Regime of Darkness
2 - Premonition to Confrontation
3 - Cryptic Beastial Dominion
4 - Silumaniac Dansacreation (As Sahar Cover)

The Funeral Pyre (2019) merupakan himpunan 4 buah tracks yang diambil dari rakaman-rakaman yang pernah dilakukan oleh Darkregime dimana ianya adalah diambil dari penyertaan dalam kompilasi, demo/promo dan EP. Gedebe Records bertanggungjawap dalam mengeluarkan semula himpunan material2 ini dalam formate tape/kaset dengan judul The Funeral Pyre (2019).

Regime of Darkness yang merupakan track pertama yang terdapat didalam rakaman demo sulung Darkregime yang bertajuk The Beginning of Dark Empire (2005). Sebuah track yang bagus dari segi penulisan/komposisi dan sound produksi yang bagus untuk band yang memulakan rakaman pertama. Permainan laju dan kemas dengan perisa Death Metal yang sudah sedikit menjurus kearah Black Metal.

Premonition to Confrontation  adalah track yang terlibat didalam kompilasi Metal to Metal II (2005) dibawah label Ultra Hingax Productions. Track ini turut diselitkan semula didalam Anthemic Holocaust (EP2012). Bermula dari track ini menyaksikan perubahan ketara gaya music Darkregime dimana lebih menjurus kepada konsep War Metal, satu terma yang dibawa oleh Impiety (Singapore) menggabungkan kepantasan gabungan Death dan Black Metal.

Cryptic Beastial Domion yang turut terkandung didalam Anthemic Holocaust (EP2012) keluaran Bhumidhuka Productions turut kental seperti apa yang dilakukan keatas Premonion to Confrontation. Keras, laju dan mantap!

Cover song dari As Sahar bertajuk Silumaniac Dansacreation yang diambil dari kompilasi tribute Eastern Beastiality - Tribute to As Sahar (2007) keluaran label Korea Selatan Infernal Kaos Productions. Track ini adalah mengagumkan dimana sebuah track yang penuh melodic telah dibawa dengan gaya War Metal garapan Darkregime dengan baek sekali. Ianya seakan sebuah lagu ciptaan Darkregime sendiri.

Ok, jika bercakap mengenai sound produksi, The Funeral Pyre (2019) bukanlah sebuah produk yang punya sound produksi yang meletup dari segi mutu akhir bunyi pertama kerana rakaman untuk track dilakukan dalam peredaran masa yang berbeza dan kedua music War Metal dari Darkregime yang terkandung ini adalah dari rakaman demo dan EP. Pasti mereka yang mengikuti perkembangan Darkregime (seperti juga editor) mahukan sebuah produk terkini dengan kualiti rakaman terbaek untuk karya terkini, mungkin dalam format full length.

The Funeral Pyre (2019) dikeluarkan secara limited hanya dalam format kaset oleh Gedebe Records. Gua tak pasti adakah kaset ini masih boleh diperolehi atau sudah sold out. Sila berhubung secara terus dengan Gedebe Records melalui email yang kami sertakan dibawah.

Darkregime
Email
Facebook
Myspace

Gedebe Rekords
Email

Senjakala - Paradox (2019)

Senjakala merupakan antara nama penting dalam gerakan muzik keras di Brunei. Melalui kepelbagaian fasa dari perubahan line up, penubuhan beberapa band namun pengakhirannya Senjakala tetap utuh dengan bersama membawa panji Gothic Metal yang dipenuhi elemen melodic, heavy metal dan gothic yang masih menjadi asas dalam penulisan karya2 mereka. Kami pernah membuat temubual bersama Senjakala (KLIK UNTUK BACA) iaitu kira2 selepas pembabitan mereka didalam temasya KL Metalcamp 2016. Terkini masih dibawah naungan Mamat Records, Paradox (2019) full length pertama Senjakala muncul bagi membayangi mereka bersedia sekali lagi mengharungi onak duri untuk memberi persembahan pentas terbaek kepada pendengar dan peminat.

Yus (Lead Guitars), Mawie (Guitars), Sam Siren (Vocals), Nami (Bass), Adi (Drums)

Artwork oleh Garis Edelweiss

Tracklist :

1 - Waltz for the Dying
2 - Tarnished
3 - Freakshow
4 - Arms
5 - Lucid Lunacy
6 - Beautiful Lies
7 - Devil's Bitch
8 - Darkness Fall (The Relapse)
9 - Bittersweet Symphony
10 - Angel Eyes
11 - Emphaty of Sorrow
12 - Devil's Bitch (Reprise in Full)

Paradox (2019) melalui proses rakaman di beberapa buah studio berasingan antaranya TNT Studio (Singapore) yang diselenggara oleh Wong Ahboy, Onas Studio (Brunei) oleh Fadzil Othman dan SINdustrial Studio (Brunei) oleh Maw. Proses mix dan mastering dilakukan oleh Wong Ahboy di TNT Studio, Singapore.

Didatangkan dengan 12 buah tracks bersama total durasi melebihi 58 minit, Paradox (2019) boleh dianggap sebagai sebuah album yang cukup dan dapat memuaskan nafsu serakah penggemar irama berat melodic dan heavy metal. Amnya, Paradox (2019) adalah himpunan lagu2 terbaru dari Senjakala serta beberapa lagu ketika beberapa line up band ini bersama Karacoma seperti Bittersweet dan Emphaty of Sorrow. Kedua2 track ini terdapat didalam album Karacoma - Shattered Mirror (2010). Juga sebuah track bertajuk Darkness Fall diberi perisa terkini. Track asal boleh didapati dari EP Rise Above All (2004).

Secara keseluruhan Paradox (2019) kelihatan menampilkan keberanian Senjakala dalam penghasilan karya yang lebih advance dari segi konsep dan komposisi dan juga teknikal music serta olahan penyampaian. Devil's Bitch dan Angel Eyes pada gua merupakan antara tracks yang agak lari dari gaya pembawaan music Senjakala yang pasti akan dikenali oleh pendengar sebelum ini. Freakshow, Arms dan Lucid Lunacy pada gua punya kekuatan tersendiri dan mungkin komposisi berada pada konsep yang sama. Bittersweet dan Emphaty of Sorrow yang diambil dari Karacoma adalah track2 fast yang masih releven dan sesuai dibawa untuk persembahan live.

Sound produksi ternyata membanggakan walaupun melalui fasa rakaman di studio2 yang berbeza. Sentuhan sound engineer dari studio lagenda Singapore TNT ternyata mampu memberi impak yang berkesan.

Track pilihan : Beautiful Lies, Devil's Bitch, Angel Eyes. Ketiga-tiga track menampakkan kematangan vocal Sam Siren (-ed).

Paradox (2019) boleh diperolehi dengan brrhubung secara terus dengan Mamat Records melalui email dan laman sesawang yang disediakan dibawah. Dapatkan pakej jewel case CD dengan booklet 20 pages serta patches untuk 200 unit pertama dengan harga RM35 by hand. Ini sebuah album yang berbaloi untuk dimiliki.

Senjakala - Lucid Lunacy

Senjakala
Email
Facebook

Mamat Records
Facebook 1
Facebook 2
Kedai Mamat Records

Langsuir - Dirgha Belasungkawa (2019)

Mereka antara nama yang pernah membuka mata peminat2 music berat tanahair dengan terma genre music yang kearah ketimuran dimana mereka, Langsuir dan As Sahar merupakan antara yang memperjuangkan nausa bunyi Eastern Metal. Dengan gaya Black/Death beserta alunan2 bermelodi menarik dan catchy, Langsuir (yang sedia maklum juga telah terbahagi kepada dua Langsuir dan Langsuyr) yang masih mengekalkan dua line up asal Batara Guru (guitarist/composer) dan Azlanthor (Vocals) tampil dengan dua released untuk tahun ini. Pertama Cemar (MCD2019) dan sempena show tahunan The Gathering oleh label Legion Music, Dirgha Belasungkawa (2019) adalah hadiah sekian lama kepada pemuja2 irama Eastern Metal garapan Langsuir.

Batara Guru (Guitars/Backing Vocals), Sakka Euronous (Bass), Azlanthor (Vocals), Burning Twilight (Drums), Mirlanast (Guitars)

Cover inlay layout oleh Ady Shutterscream
Inlay layout oleh Ady Shutterscream & Burning Twilight

Tracklist :

1 - Ara
2 - Breezing Monsoon Dance
3 - Gragantuan
4 - Gentayangan Bajingan Malam
5 - Jebat
6 - Mala Kulta
7 - Plenary of Wickedness
8 - Sumpahan Tujuh Keturunan
9 - This Eastern Shore

Dirgha Belasungkawa (2019) melalui proses rakaman di Masterplan Recording Chamber, Bandung, Indonesia sekitar February 2019. Proses rakaman dikendali oleh Zoteng Kampret dan beliau turut bertanggungjawap dalam proses mix dan mastering sekitar February sehingga March 2019. Beberapa additional recording untuk gitar dan vocal di lakukan di Sonic Legend Studio, Damansara Kuala Lumpur oleh Yon sekitar March 2019. CD Naz sekali lagi dipilih sebagai penerbit untuk Digha Belasungkawa (beliau juga bertindak sebagai penerbit untuk album Asyik).


Sembilan tracks dimana tiga daripada track tersebut turut dimuatkan didalam mini album Cemar (2019). Dengan total durasi sepanjang 45 minit, Dirgha Belasungkawa dilihat sebagai kesinambungan dari apa yang dilakukan didalam The Eastern Cruelty (1995) menuju ke Asyik (2006).

Dari segi teknikal, album ini punya kekuatan tersendiri. ramai memberi komen positif berkenaan permainan drum oleh Twilight Burning yang sebelum ini membanting tulang bersama Aradia. Ya, gua akui strok dan groove berkepelbagai dari beliau mewarnai lagu2 ciptaan Batara Guru kali ini. Dari old skool sehingga ke modern metal bedilannya. Pun begitu kredit juga kepada anggota2 lain yang dilihat memberi komitmen yang jitu memantapkan komposisi lagu yang telah disiapkan. Azlanthor kali ini lebih natural gaya penyampaian suara/vocal. Cukup lemak dan pembawaan yang penuh karisma. Bass gitar dari Sakka Euronous ternyata versatile terutama dalam part2 yang meninggalkan permainan bass dan drum sahaja. Mirlanast yang juga selaku ahli terbaru memberikan solo2 yang lebih maut.

Perlu juga diperkatakan rangkuman lagu2 didalam Dirgha Belasungkawa ini adalah ciptaan lebih kurang 10 tahun dahulu oleh Batara Guru namun setelah dipolish dan melalui proses rakaman yang baek, trademark Eastern Metal mereka masih utuh dan menebal. Masakan boleh berubah jika komposer utama masih menjadi tulang belakang dalam penciptaan lagu kali ini.

Dari segi kualiti rakaman Dirgha Belasungkawa (2019) boleh dikatakan antara hasil bunyi terbaek dari Langsuir setakat ini. Mungkin Asyik (2006) boleh menyaingi kualiti bunyi kali ini. Hasil kerja pakar2 dari negara yang bercambah band2 gelap memudahkan kerja-kerja rakaman dan penghasilan mutu bunyi kali ini ditambah dengan sentuhan CD Naz yang ternyata punya pengalaman luas selaku pemuzik, komposer dan producer.

Track pilihan : Breezing Monsoon Dance, Gragantuan, This Eastern Shore

Dirgha Belasungkawa (2019) didatangkan dengan pakej cover sleeve menarik beserta artwork yang menggambarkan tema penceritaan setiap track yang disertakan bersama lirik. CD ini boleh diperolehi dengan harga RM30 by hand. Untuk tidak terlepas memilikinya seperti apa yang terjadi untuk Cemar (MCD2019), adalah disarankan sila berhubung secara terus dengan Legion Music melalui laman sesawang yang kami sertakan dibawah.

Langsuir - Gentayangan Bajingan Malam & My Oath for Thee
Live at The Gathering 2019

Langsuir - My Oath for Thee & Plenary of Wickedness
Live at The Gathering 2019

Legion Music
Email
Facebook
Bandcamp
Instagram
Youtube

* Image credit to Arep
* Video credit to Duan Nosferiel & Syed Yunus

Athotorgh - Rotorhead (2019)

Sejak penubuhan dengan nama asal Anator pada 1989, sebelum menggunakan nama Athotorgh pada 1992 dimana tahun aktif sehingga 1999 bersama sebuah demo bertajuk "The Rites" dan penghasilan Promaster Dieyana (EP1997) yang cukup dianggap sebuah masterpiece klasik, penantian berdekad lama akhirnya berbaloi dengan lahirnya Rotorhead (2019). Sebuah album penuh yang ditunggu-tunggu dimana terdahulu beberapa buah lagu yang tidak pernah dikeluarkan diselit didalam beberapa penyertaan kompilasi seperti Einchfriekel, Be to Be dan Necromass Abandon. Release bersempena gig tahunan The Gathering kedua pada 26 & 27 July 2019, album ini adalah sesuatu yang menampakkan anjakan dari konsep dan penulisan lagu2 sepanjang perjalanan Athotorgh.

Old T (Drums), Dreamstone (Guitar/Vocal), Hery E Revolta (Bass)
Promaster (Vocal)

Artwork & layout oleh Ady Shutterscream

Tracklist :

1 - Gospel of Sins
2 - Thrashing in Torment
3 - Flags of War
4 - Rotorhead
5 - Drink with Satan
6 - Necromass Abandon (Bonus)
7 - Spectre of Hell
8 - Evil Orchestra

Rotorhead (2019) menjalani proses rakaman di dua buah studio berbeza dimana rakaman guitars, drums dan vocal oleh Dreamstone dan Old-T dilakukan di Studio Chaosk Inc Tokyo, Japan oleh Taka Chaos Kuvo manakala rakaman untuk track bass oleh Hery E Revolta dan vocal Promaster dilakukan di Studio Kalsom, Ipoh oleh Jadam (Necrotic Chaos/Profane Creation). Proses mix dan mastering kembali dilakukan oleh Taka Chaos Kuvo di studio yang sama di Japan.


Kepada yang telah memiliki album ini, apa pandangan anda? Gua ada terbaca ada yang seakan sedikit tidak dapat terima lagu2 terbaru Athotorgh (mungkin tidak keseluruhan) kerana sedikit perubahan music walaupun masih didalam root Thrash Metal. Secara ikhlas gua masih menilai Athotorgh cukup kuat dengan pegangan Old Skool Thrash Metal nya. Pengaruh2 luar sepanjang kewujudan Athotorgh pasti tidak dapat disangkal dengan penulisan lagu2 baru yang ikhlasnya juga gua rasa sedikit menyimpang dari EP klasik Promaster Dieyana (1997) dahulu. Pada gua ini tidak menjadi masalah kerana sebagai pemuzik pasti mereka tidak mahu terikat dengan satu-satu "fesyen" atau "style" sahaja. Langkah bijak menyelitkan track lama "Evil Orchestra" pasti membuatkan sesiapa yang mengenali Athotorgh sejak 90an akan tersenyum dimana track tersebut cuma kuat isim dari EP Promaster Dieyana. Ya, itu adalah antara track awal ciptaan mereka. Selain itu track2 pantas seperti "Drink With Satan" pasti membuatkan pendengar tidak senang duduk dan ianya cukup sesuai dibawa secara live.

Secara teknikalnya, Rotorhead seakan banyak didominasi oleh Gea Dreamstone yang gua rasakan antara mastermind utama didalam komposisi lagu-lagu baru Athotorgh. Selain menjadi vocalist utama untuk track2 terbaru, permainan gitar beliau juga maju kehadapan tanpa terikat dengan permainan chord2 mudah seperti apa yang mereka lakukan dahulu. Penampilan Promaster untuk Flag of War dan Evil Orchestra seakan memberi announcement awal dimana beliau secara rasmi menyampaikan berita sedih pengunduran beliau dari Athotorgh ketika gig The Gathering 2019. Namun gua pasti Promaster pasti akan juga terlibat dalam projek2 akan datang mahupun persembahan pentas walaupun dalam skala yang kecil.

Dari segi sound produksi, Rotorhead (2019) ternyata tidak perlu dipertikaikan mutu bunyi akhirnya. Satu produk yang telah gua cuba dibeberapa player dan ternyata ianya cukup memuaskan gegendang telinga gua yang cerewet ini. Kredit kepada crew2 studio Japan dalam kerja mix dan mastering.

Track pilihan : Drink With Satan, Flag of War, Evil Orchestra.

Rotorhead (2019) boleh dibeli dengan harga RM30 by hand. Sila berhubung secara terus dengan Legion Music untuk pakej fizikal jewel case CD. Difahamkan juga cetakan kedua telah dilakukan khas untuk mereka-mereka yang terlepas cetakan pertama. Juga kepada penggemar versi digital boleh juga membuat urusan purchasing anda melalui laman bandcamp Legion Music. Support Athotorgh dan Legion Music jika anda mahu kan pejuang Thrash Metal dari Ipoh ini terus menggila!

Athotorgh - Live at The Gathering 2019


Athotorgh New Album - Rotorhead (2019)

Athotorgh
Email
Facebook

Legion Music
Email
Facebook
Bandcamp
Youtube
Instagram

Atomicdeath – Phantoms of the New Realm (2019)

Setelah melebihi 10 tahun penubuhan, Atomicdeath iaini unit Crust/Thrash Metal dari Shah Alam, Selangor ini menghadiahkan kita sebuah full length bertajuk Phantoms of the New Realm (2019). Secara mukadimah, full length ini muncul setelah mereka menghasilkan beberapa material dari Missile Massacre (Demo/EP 2009), Hellish Nuclear Destruction (Split CD 2011 bersama Bloodstone – Singapore), Tribute to Silent Death Compilation 2012 dengan track Dying Moment), Re-Atomation (EP2014) dan split CD bersama Iron Tooth (Indonesia). Mereka berehat seketika dari sebarang rakaman rasmi disamping menghangatkan pentas2 gig termasuk tour Eropah pada 2013. Terkini dibawah label Legion Music yang ternyata bersungguh-sungguh dalam mengendali band, release dan gig, Phantoms of the New Realm telah menemui pendengar dan pemuja irama rancak dari Atomicdeath. Release ini dikeluarkan bersama beberapa band2 lain dibawah Legion Music seperti Langsuir, Athotorgh, Sauts Alastor dan Apparatus pada 26 July 2019 bersempena tahun kedua penganjuran temasya tahunan The Gathering yang julung kalinya diadakan untuk kali kedua pada 2019.

Faiz (Vocals/Bass), Pattomizer (Guitars), Kerry Kaufmann (Guitars), Remydeen (Drums)

Cover artwork & layout oleh Ady Shutterscream

Tracklist :

1 - Thy Legion (Intro)
2 - Bomber Onslaught
3 - Atomicdeath
4 - Nightmare Reaper
5 - Corruption Kills
6 - War Child
7 - Ominous Darkness
8 - Wave of Fear
9 - The Last Letter
10 - Valedictory (Outro)

Phantoms of the New Realm (2019) melalui proses rakaman di Iseek Music Studio oleh Mokhtar Rizal sekitar May sehingga awal July 2019. Mokhtar Rizal bertanggungjawap sepenuhnya dalam proses mix dan mastering. Terdapat penampilan istimewa Khairun MN (Indamnation) sebagai guest backing vocal untuk track bertajuk The last Letter manakala Dark-E (Vociferation Eternity/Necrotic Chaos/Sil-Khannaz) menyumbangkan solo gitar untuk track Bertajuk Atomicdeath. Penerbit untuk album ini adalah AP Filthgrindz dan Atomicdeath.


Apa yang menarik berkenaan release ini adalah rata2 kesemua track adalah berentak rancak dan sememangnya ianya sesuai untuk dibawakan untuk menghuru harakan pentas-pentas gig. Ia nya terbukti ketika track2 terbaru ini dimainkan ketika show The Gathering II ketika album ini mula dipasarkan.

Berkenaan sound produksi, rasanya pengendali rakaman iaitu Mokhtar Rizal sudah masak dengan sound dan kemahuan Atomicdeath memandangkan rakaman-rakaman terdahulu Atomicdeath adalah menggunakan kerja tangan beliau. Hasil akhir audio yang terhasil ternyata membanggakan dan mampu melonjak nama Atomicdeath dan mampu untuk membuatkan pendengar-pendengar luar dari Malaysia untuk sama2 “layan” album ini.

Teknikalnya Phantoms of the New Realm (2019) masih utuh dengan pegangan music mereka sedari awal kemunculan mereka. Melabelkan Sacrilege (UK) sebagai antara pengaruh utama, music Thrash Metal campuran Crust versi Atomicdeath ternyata mampu menyatukan genre seperti Metal, Crust, Punk dan juga Heavy Metal. Secara ikhlas, gua yang tidak terdedah kepada idola Sacrilege lebih menganggap music Atomicdeath berada pada fasa perubahan Slayer ketika album yang mengejutkan, menggemparkan ketika perubahan musical mereka iaitu melalui album Diabolous in Musica (2000). Punk, Metal bersatu dan bersama beradu kerancakan music Atomicdeath.

Track pilihan gua mungkin  War Child, Ominious Darkness dan Corruption Kills yang catchy dan enjoy!

Phantoms of the New Realm (2019) antara perkara wajib untuk dimiliki oleh penganut irama Metal mahupun Punk/Crusty. Ianya boleh diperolehi dengan harga RM30 byhand dan dikeluarkan dalam format fizikal iaitu CD untuk tempoh entry ini ditulis. Mungkin aka nada label-label lain akan menghasilkan format fizikal lain selepas ini. Dan kepada Thrasher muda-mudi yang kurang gemar akan fizikal copy boleh dapatkan material ini dalam format digital melalui laman bandcamp Legion Music. Dapatkan sebelum ianya kehabisan.

Atomicdeath - live at The Gathering 2019

Atomicdeath
Email
Facebook
Bandcamp

Legion Music
Email
Facebook
Bandcamp
Youtube
Instagram

* kredit image to Arep & youtube uploader by Duan Nosferiel

Batushka - Hospodi (2019)

Sedia maklum kepada penggemar Black Metal, band yang tiba2 menjadi fenomena sekitar 2015-2016 iaitu Batushka yang tampil dengan sebuah album masterpiece Litourgiya (2015) kini telah terbahagi kepada dua. Pengasas dan mastermind Krzysztof Drabikowski telah muncul dengan album kedua bertajuk Panihida (2019) sekitar May lepas secara digital manakala di kem yang lain dibawah pimpinan Bartlomiej Krysiuk yang aktif menjelajah untuk tour dan telah melahirkan album terbaru berjudul Hospodi (2019) dibawah label besar Metal Blade. Released ini secara rasmi menemui peminat pada 12 July 2019.

Batushka 2019

Batushka - Hospodi (2019)

Tracklist :

1 - Wozglas
2 - Dziewiatyj Czas
3 - Wieczernia
4 - Powieczerje
5 - Polunosznica
6 - Utrenia
7 - Pierwyj Czas
8 - Tretij Czas
9 - Szestoj Czas
10 - Liturgiya

Walaupun diketahui krisis pemilikan nama Batushka yang mana banyak komen berbau negatif dituju kepada Krysiuk, namun Hospodi tetap menjadi sesuatu yang ditunggu-tunggu oleh penggemar irama Black Metal modern dunia. Walaupun terdahulu, Krysiuk bersama line up terkini telah memainkan keseluruhan lagu2 terkini dari Hospodi dibeberapa festival music, namun Hospodi tetap punya "demand" tersendiri dari serata dunia.


Terdahulu Batushka telah mengeluarkan 3 buah single beserta video mudic rasmi sebagai promosi sebelum Hospodi berada di pasaran. Manakala track terakhir Liturgiya dan Pierwyj Czas turut disertakan video music ketika Hospodi baru menjengah pasaran.

Polunosznica (Official Music Video)

Wieczernia (Official Music Video)

Utrenia (Official Music Video)

Liturgiya (Official Music Video)

Pierwyj Czas (Official Music Video)

Ok, ayuh bercerita mengenai Hospodi (2019). Album ini menjadi playlist gua untuk beberapa hari tanpa skip dalam masa hampir seminggu. Teknikalnya Hospodi adalah sesuatu yang punya kelainan dari apa yang terhasil melalui Litourgiya (2015). Difahamkan proses komposisi lagu adalah dilakukan oleh gitarist band Furia iaitu Artur Ruminski manakala untuk sesi rakaman/live menggunakan pemain drum band Hate iaitu Pawel Jaroszewicz. Walaupun masih mengekalkan elemen choir dan chant gereja, bunyian loceng, custom untuk persembahan pentas (ada kelainan sedikit) namun Hospodi kedengaran agak menyimpang dari "soul" asal yang sedia ada ketika Litourgiya (2015) dilahirkan. Riffing guitar mungkin kedengaran agak kurang feel Black Metal nya namun sesuatu yang tidak boleh disangkal adalah komposisi lagu2 adalah lebih catchy dan mudah melekat di minda. Ini adalah antara kekuatan Hospodi selain sound produksi yang ternyata begitu profesional dan menyerlah untuk keseluruhan mutu bunyi.

Review ikhlas gua, Hospodi tidaklah terlalu "suck" hasilnya seperti apa yang diluahkan oleh pengikut fanatik Krzysztof Drabikowski. Hospodi masih boleh diangkat sebagai antara release Black Metal antarabangsa yang bagus walaupun menyimpang dari landasan muisc direction asal Batushka era Litourgiya (2015). ia adalah sebuah produksi yang bagus dari segi sound produksi yang ternyata punya kualiti terbaek dan bombastik! Ia juga agak catchy untuk beberapa bahagian lagu kebanyakkannya. Mungkin Hospodi tidak akan dikecam jika Bart menggunakan nama lain selain Batushka (sekadar pandangan editor).

Track pilihan : Wieczernia, Powieczerje & Utrenia

Kesemua track dari Hospodi telah dimuatnaik dan boleh didengar/streaming melalui laman bandcamp dan untuk format fizikal telah dikeluarkan dibawah label Metal Blade. Hospodi (2019) turut dikeluarkan oleh beberapa label lain seperti Mystic Productions (Poland), Not On Label (Poland), Kattran Records (Russia). Jika anda mahukan sesuatu kelainan dari mendengar Black Metal yang tipikal, Hospodi (2019) mungkin dapat memberi sedikit "kesegaran" kepada anda. Jika anda masih tidak boleh move on dari Litourgiya (2015), album ini akan membuatkan anda berasa kecewa.




Batushka
Email
Official Website
Official Webstore
Facebook
Instagram
Bandcamp

Metal Blade
Email
Official Website
Official Webstore
Facebook
Twitter
Instagram
Youtube
Bandcamp

Sabotage - The Order of Genocide (EP2019)

Sabotage adalah merupakan antara nama-nama baru sebagai pejuang Thrash Metal yang harus diberi perhatian. Didatangkan dari Bassein, Mumbai India, Sabotage yang dilahirkan sekitar 2017 dianggotai 5  line up yang lebih menjuruskan idea dan konsep Thrash Metal mereka kepada jenisan Old Skool dengan aroma Bay Area. Reputasi sebagai finalist Wacken Metal Battle (India) sebanyak dua kali memberi mereka sedikit perhatian dari pendengar dan label-label luar. Menghasilkan dua buah single sebagai pengenalan untuk dua tahun awal penubuhan, Sabotage tidak menoleh
kebelakang untuk menghasilkan material rasmi berjudul The Order of Genocide (EP2019) mula dipasarkan pada 22 July 2019. Untuk released ini, ianya dikeluarkan secara independent oleh Sabotage sendiri.

Malhar Bhanushali (Drums), Annand Mulgund (Vocals), Cyril Thomas (Rhythm Guitars), Rahul Bhatt (Bass), Yash Pujari (Lead Guitars)

Artwork oleh Varun Panchal

Tracklist :

1 - The Order of Genocide
2 - Failed Is the Law
3 - Bloodthrist
4 - Public Enemy

The Order of Genocide (EP2019) melalui proses rakaman di Soundscape Studios oleh Moin Farooqui manakala proses mix dan mastering dilakukan oleh Keshav Dhar di Illusion Audio Productions.


4 buah tracks dengan total durasi 16 minit 42 saat boleh dikira berbaloi dengan 4 buah tracks yang cukup kental pengaruh Old Skool Thrash Metal. Gua dapat menghidu beberapa pengaruh music seperti Death Angel, Exodus, Slayer, Metallica, Anthrax, Sacred Reich, Annihilator dan jenisan seangkatan dalam penulisan lagu2 mereka. Mungkin apabila mendengar beberapa kali, ianya seakan Sabotage adalah band yang berada dalam situasi seakan "seekor singa yang kelaparan" hahaha.. Penulisan lagu2 mereka agak teratur, punya flow dalam tempo laju dan perlahan dan tidak terlalu menggila seperti mendengar band2 yang membawa elemen Teutonic Thrash Metal.

Dari segi sound produksi, ianya boleh dibanggakan dan ternyata teknologi, kemahiran dan kepakaran dalam industri sound audio di India sudah jauh meningkat dan maju kehadapan. Gua pasti untuk debut full length mereka nanti, Sabotage bakal menghasilkan sound produksi yang lebih matang dan lebih power!

Setakat review ini ditulis, The Order of Genocide (EP2019) hanya dikeluarkan dalam format jewel case CD dan juga digital dimana segala urusan purchasing boleh dilakukan dengan mengunjungi laman bandcamp merka seperti yang kami sediakan dibawah.

Sabotage
Email
Facebook
Bandcamp