Heads For The Dead - Serpents Curse (2018)

Heads For The Dead adalah sebuah projek bergenre Death Metal yang dianggotai oleh Jonny Pettersson (Wombbath, Ursinne, Revel In Flesh, Henry Kane, Pale King) dan Ralf Hauber (Revel In Flesh, Ex-Immortal Rites - RIP). Ianya dibantu oleh Erik Bevenrud (Down Among the Dead Men) sebagai sessionist di posisi drum. Jonny Pettersson boleh dianggap sebagai mastermind dalam projek ini dimana semua track terkandung adalah hasil penulisan beliau manakala Erick Bevenrud menyempurnakan tugas selaku vocalist. Serpents Curse (2018) adalah buah tangan dari Transcending Obscurity Records yang akan berada dipasaran secara rasminya pada 24 September 2018.

Jonny Pettersson (Music, Production),  Ralf Hauber (Vocals, Lyrics),
Erik Bevenrud (Session drums)

Artwork oleh Branca Studio
Logo oleh Mark Riddick
LP layout oleh Francesco Gemelli

Tracklist :

1 - Serpent's Curse
2 - Heads For The Dead
3 - Deep Below
4 - Post Mortem Suffering
5 - The Awakening
6 - Death Calls
7 - Of Wrath And Vengeance
8 - Gate Creeper
9 - Return To Fathomless Darkness
10 - In Darkness I Feel No Regrets (Wolfbrigade Cover)

Sepanjang album ini dimainkan, gua merasakan Heads For the Dead adalah band yang berada dalam tunjang Death Metal, namun disulami beberapa elemen yang sangat kelam contohnya dengan komposisi lagu yang adakalanya termaktub didalam katogeri Doom Metal. Tidak sekadar itu, beberapa elemen yang menambah "dark" adalah dengan adanya latar bunyi synth/keyboard yang walaupun tidak secara kerap namun menimbulkan mood dan rasa yang agak sedikit gelisah apabila mendengarnya. Ok, perkara ini mungkin untuk menyesuaikan dengan tema utama lirik dalam album ini yang lebih menjurus kepada sesuatu "menyeramkan".


Dari segi sound produksi, gua sudah biasa sebenarnya dengan projek2 sebegini yang ada sedikit persamaan dari segi bunyi akhir produksi seperti mendengar band2 projek Down Among The Dead dan Ursinne. Mungkin kerana ia bukan menggunakan produksi besar seperti studio rakaman profesional namun hasil akhir yang diperolehi tetap memberangsangkan. Untuk maklumat tambahan, album ini turut mengundang Matt Moliti (Sentient Horror) sebagai penyumbang solo gitar untuk track 1, 2, 3 dan juga Håkan Stuvemark (Wombbath) untuk tracks 2 dan 7.


Serpents Curse (2018) dikeluarkan dalam format fizikal dan digital. Untuk format digital boleh berhubung terus ke laman bandcamp yang disediakan dibawah. Manakala untuk fizikal copies ianya dikeluarkan dalam beberapa pakej seperti LP Box Set, Gatefold LP, Autographed CD Box Set serta 8 Panel Digipack CD.

LP Boxset (Limited to 100 copies only)

Gatefold LP (Limited to 100 copies only)

CD Boxset

Sebarang pembelian boleh berurusan secara terus dengan Transcending Obscurity Records melalui laman sesawang yang disediakan dibawah. Juga untuk mengenali Heads For The Dead, juga boleh melawati laman facebook dan bandcamp mereka.

Heads For The Dead
Email
Facebook
Bandcamp

Transcending Obscurity Records
Email
Official Website
Facebook
Bandcamp
Youtube

Down Among The Dead Men - ...and You Will Obey Me (2018)

Setelah menghasilkan The Brimstone Aggrandizement (2016) melalui projek Echelon, duo yang punya karisma hebat melalui gabungan ini tampil dengan projek terbaru Down Among The Dead Men. Dave Ingram yang pernah memegang posisi vocalist bersama Bolt Thrower, Benediction, Hail Of Bullets dan Rogga Johansson iaitu teraju utama Paganizer, menghasilkan sebuah album terbaru bertajuk ...and You Will Obey Me (2018). Dengan teras Death Metal sebagai pegangan utama, Down Among The Dead Men secara asasnya wujud sekitar 2013. Menghasilkan 2 buah album iaitu Down Among The Dead Men (2013), Exterminate! Annihilate! Destroy! (2015) sebuah split bersama Miseo (Germany), album terkini bertajuk ...and You Will Obey Me (2018) ini release pada 15 June 2018 dibawah label yang punya hubungan kepercayaan yang kuat bersama Rogga Johansson iaitu Transcending Obscurity Records.

Rogga Johansson (Guitars/Bass), David Ingram (Vocals),
Kjetil Lynghaug (Lead Guitar - Session), Eric R. Bevenrud (Drums - Session)

Artwork oleh Turkka G. Rantanen

Tracklist :

1 - Destroy the Infinite
2 - Axis of Insanity
3 - ...and You Will Obey Me
4 - The End of Time
5 - Omega
6 - House of Blue Fire
7 - The Age of Steel
8 - Eye of Harmony
9 - Darkness of Glass
10 - Panopticon

...and You Will Obey Me (2018) melalui proses rakaman di The Rotpit Studios, Gamleby, Sweden dan Panopticon Studios. Denmark. Proses mix dan mastering dilakukan oleh Ronnie Björnström di Enhanced Audio Productions in Umeå, Sweden.

...and You Will Obey Me

Destroy the Infinite

Panopticon

...and You Will Obey Me (2018) jika di teliti dan dibandingkan dengan apa yang duo ini lakukan bersama Echelon adalah sesuatu yang agak berlainan walaupun masih berada dalam terma Death Metal. Down Among The Dead Men dilihat lebih kepada Death Metal yang straight forward. Juga pengaruh Crust, Punk diaduk untuk menjadi perisa Down Among The Dead Men. Ianya seakan satu percubaan untuk memasukkan kepelbagaian elemen untuk menjadi trademark music mereka. Boleh dikatakan untuk band ini, duo ini mengenepikan sempadan music dimana ia nya kedengaran lebih kepada Death Metal yang melanggar sempadan dan tidak statik kepada terma dan elemen2 Death Metal tegar. Seperkara yang menarik adalah setiap track mengandungi solo gitar dari Rogga Johansson. Solo gitar yang adakalanya sangat syahdu dan bermelodi.

Sound produksi kedengaran agak modern dengan tone gitar yang agak "besar" dan mengenepikan elemen old skool yang diketahui adakalanya kedengaran bingit. Untuk Down Among The Dead Men, ianya adalah sebaliknya. Drum yang adakala kedengaran seakan dbeat menambah rencah untuk menjadikan track terhidang lebih chaos.

...and You Will Obey Me (2018) di keluarkan dalam pelbagai format iaitu fizikal dan digital. Untuk segala purchasing untuk format digital boleh terus melawat ke laman bandcamp mereka. Untuk format fizikal, ianya dikeluarkan dalam format limited LP Boxset sebanyak 25 copies, Blue LP limited untuk 200 copies, CD Boxset, Jewel case CD dan juga merch. Sebarang urusan pembelian boleh berhubung secara terus dengan Transcending Obscurity Records melalui link2 yang disedikan dibawah.






Down Among The Dead Men
Facebook
Bandcamp

Transcending Obscurity Records
Email
Official Website
Facebook
Bandcamp

De Profundis - The Blinding Light of Faith (2018)

Berasal dari United Kingdom, dengan penubuhan sekitar 2005 beserta konsep music Doom Metal, band bernama De Profundis ini bertukar arah kepada Progressive Death Metal dan pada 10 May 2018 yang lepas mereka telah kembali dengan album terbaru yang merupakan album ke 5 di bawah Transcending Obscurity Records. Full length ini diberi tajuk The Blinding Light of Faith.

Tom Atherton (Drums/Percussion), Shoi Sen (Lead/Rhythm Guitars), Craig Land (Vocals), Paul Nazarkardeh (Lead/Rhythm Guitars),  Arran McSporran (Fretless Bass)

Artwork oleh Alex Tartsus

Tracklist :

1 - Obsidian Spires
2 - War Be upon Him
3 - Opiate for the Masses
4 - Bastard Sons of Abraham
5 - Martyrs
6 - Godforsaken
7 - Beyond Judgement
8 - Bringer of Light

The Blinding Light of Faith (2018) melalui proses rakaman di Parlour Studio, Kettering dan RYP Studio, London. Proses rakaman diselenggara oleh Pete Dowsett, manakala editiong engineer oleh Lorence George Charter dibantu oleh Andrew James. Proses mix dan mastering dilakukan oleh Pete Dowsett.






Secara keseluruhan gua beranggapan The Blinding Light of Faith adalah antara karya antarabangsa terbaek setakat ini yang singgah dan menjahanamkan gegendang telinga gua. Agak terlambat mendengar promo pack dari Transcending Obscurity Records ini, membuatkan gua sedikit ralat kerana apa yang dihidangkan bukan biasa2. Keseluruhan lagu2 terkandung didalam album ini benar2 enjoy dan berada dalam kepelbagaian genre dan terma Progressive Death Metal yang digunakan sebagai konsep De Profundis itu ternyata tepat. Kredit kepada kesemua line up yang jelas menghasilkan sesuatu yang perlu dibanggakan dalam kontek musicwise itu sendiri. Kepelbagaian dan pengembangan idea yang membuatkan album ini terpaksa gua ulang dengar kerana dari sisi music nya, ianya tidak "kosong" dan tahap teknikal nya juga tinggi. Gua memilih track bertajuk Opiate for the Masses sebagai track pilihan memandangkan ia nya adalah sebuah track yang sukar, berteknikal tinggi, menonjolkan kemampuan dan komitmen permainan individu dari setiap line up. ianya sebuah track yang membuktikan Death Metal bukan sekadar music keras, laju dan straight forward. Selain dari itu track2 lain turut punya kehebatan tersendiri dari segimpermainan gitar seperti tahap kelajuan, downstroke dan solo gitar dari kedua2 gitarist. Bassist yang ternyata bukan calang2 menggunakan setiap note yang ada di fretboard untuk menghasilkan sesuatu yang menarik. Drum tidak perlu dipertikaikan dan kemampuan vocal dalam pelbagai range melengkapkan album ini sebagai antara album Death Metal terbaik setakat ini. Kredit juga harus diberi kepada team teknikal sepanjang rakaman kerana menghasilkan mutu bunyi yang benar2 jitu, padu dan jelas untuk di dengar. Recommended!

The Blinding Light of Faith (2018) didatangkan dalam dua format iaitu fizikal dan digital. Urusan pembelian secara digital boleh dilakukan secara terus dilaman bandcamp De Profundis. Untuk format fizikal, ianya didatangkan dalam beberapa bentuk seperti Autographed Gold Boxset yang mengandungi beberapa items didalamnya, digipak CD dan combo CD bersama band Depravity (Australia). Juga dijual official tee yang turut boleh di view dan di beli melalui laman bandcamp mereka.

Kepada pendengar dan peminat band2 seperti Opeth, Dismember, Edge of Sanity, Hypocrisy, Vader, Pestilence, Ursinne dan Bolt Thrower, adalah disarankan untuk mengetahui akan kewujudan De Profundis. Dan ini bukan sebarangan produk dan penggila dan pengkaji music beraliran keras dituntut untuk memilikinya. Recommended!!!

De Profundis
Email
Official Website
Facebook
Twitter
Instagram
Bandcamp

Transcending Obscurity Records
Email
Official Website
Facebook
Bandcamp

Thy Regiment - Mindbleed (EP2008)

Kembali ke ruangan reminiscence, kami cuba membawakan sebuah review untuk sebuah material awal dari band hardcore kental iaitu Thy Regiment. Band ini antara yang menarik perhatian untuk local hardcore scene dimana mereka telah memiliki sebuah full length berjudul Forgive & Forget (2010) dan pada suku pertama tahun lepas muncul dengan sebuah EP berjudul Iron Hearts. Keluaran rasmi pertama berjudul Mindbleed (EP2008) ini pada gua adalah unik jika diteliti dari aspek musical nya. Thy Regiment untuk Mindbleed (EP2008) dianggotai oleh Jenn (Vocals), Kaza (Guitars), Azam (Guitars), Amex (Bass), Minn (Drums), Abun (Percussion) dan Wan (Guitars/Vocals).


Tracklist :

1 - Crifter
2 - Jihad
3 - Burial
4 - Mindbleed
5 - Blind Conspiracy
6 - Chaotic

Mindbleed (EP2008) melalui proses rakaman dan mixing di The Band Shop, sebuah produksi yang dikendalikan oleh Nash Muhandes. EP berformat CD ini diedarkan oleh Prototight Records.

Sepanjang CD dengan 6 buah track ini dimainkan, gua rasakan energi dan music kental hardcore dari Thy Regiment adalah berada di pertengahan antara New Wave Hardcore dan Metal. Tidak jauh beza dari apa yang dihasilkan melalui Forgive & Forget, namun keunikan EP ini mungkin berada pada additional instruments seperti percussion dan didigerido untuk beberapa track. Pengaruh hardcore keras dan kental seperti Sick of It All, Hatebreed (sudah pasti), juga riffing2, solo berwah-wah seakan menyertakan Soulfly antara pengaruh didalam komposisi music didalam EP ini.


Sound produksi EP ini adalah sangat bagus. Walaupun tidak terlalu meletup hasil akhirnya namun untuk status EP permulaan, Mindbleed boleh dikira satu hasil yang cemerlang.

Gua rasa Mindbleed (EP2008) sudah tidak dijual lagi kerana sudah berusia 10 tahun pada ketika artikel ini ditulis. Namun untuk mendengar beberapa track didalam EP ini, ianya turut diselitkan didalam full length Forgive & Forget dan juga EP terbaru Iron Hearts.

Ok, kenali Thy Regiment melalui laman sesawang yang kami sediakan dibawah. Support mereka untuk mereka terus hidup!!!

Email
Facebook
Twitter
Instagram

Agathos - Nihil Est (EP2018)

Agathos adalah sebuah band beraliran Black Metal dari Valencia, Sepanyol. Ditubuhkan sekitar 2017, Nihil Est (EP2018) adalah produk rasmi mereka yang released pada 18 May 2018 dimana ianya dikeluarkan secara indiependent oleh Agathos sendiri.

Ed Hellshaw (Bass), Voor (Drums), Beot (Guitars), Siles (Vocals/Guitars)


Tracklist :

1 - Void
2 - Nihil
3 - Pale
4 - Revelations
5 - Thanatos

5 buah tracks fengan total durasi menghampiri 28 minit, ternyata membuktikan Agathos punya kekuatan tersendiri walaupun gua beranggapan Mgla adalah pengaruh terdekat dari segi penulisan lagu dan juga music direction kedua band tidak berada terlalu jauh.


Dari segi sound produksi, gua beranggapan Nihil Est (EP2018) adalah produk yang bagus, keras, beremosi dan punya jiwa yang gelap. Tone gitar yang keras dan berat beserta hentakkan drum yang konsisten menjadikan EP ini kedengaran jitu. Ditambah dengan penyampaian vocal yang seakan menyaingi kemampuan Mgla, memberi impak yang agak tinggi hanya untuk produk berstatus EP pertama.


Nihil Est (EP2018) dikeluarkan dalam format fizikal iaitu CD. Ianya juga boleh diperolehi secara digital dengan pembelian secara online di laman bandcamp Agathos. Link2 untuk mengenali Agathos disediakan dibawah ini.

Email
Facebook
Bandcamp
Instagram
Spotify

Iron Bird - Into The Evil (EP2018)

Setelah muncul secara tiba2 dengan Heavy Metal Evil (Demo 2016), band yang melabelkan music bawaan mereka sebagai "New Wave of Malaysian Heavy Metal" ini jelas menampakkan bahawa mereka tidak berpaling tadah sebaliknya kekal dengan konsep heavy metal yang gah untuk era 80s dahulu. Dengan penyertaan di gig2 serata tanahair, ia sedikit sebanyak berjaya mempromosikan jenama Ironbird, music ciptaan mereka, product yang boleh dikira sold-out juga merchandise yang dihasilkan. Terkini Ironbird muncul dengan buah tangan terbaru berjudul Into The Evil (EP2018) di bawah label Evil Attack Records pada 21 May 2018.

Ash Rajis (Vocals), Eko Nurdin (Guitars), Rul Hairul (Bass), Mat Fadzhly (Drums)

"Lady Evil" cover oleh Sasya Zaini
Cover artwork oleh Headkrasher/Tu Han Tu
Layout design & konsep oleh Ironbird & Hammerart

Tracklist :

1 - Black Leather Soldiers
2 - Iron Bird
3 - Into The Evil
4 - Malaysian Iron Steel
5 - Heavy Metal Evil

Into The Evil (EP2018) melalui proses rakaman di Metalhead Pot, Kajang Selangor antara November sehingga December 2017. Proses mix dan mastering dilakukan oleh A.P Filthgrindz di Filthgrindworks Studio pada December 2017.

Pada anggapan gua, Into The Evil (EP2018) adalah satu progress yang jauh berbeza dari apa yang telah dilakukan 2 tahun lalu melalui demo Heavy Metal Evil. Jika dibandingkan dengan EP terkini ini, jelas menampakkan Ironbird tidak mahu lagi berselindung dan tidak lagi malu2 seperti apa yang gua rasakan melalui demo pertama dahulu. Kali ini Ironbird telah "lepas" kan apa yang ada dalam bentuk karya dan produk ini. Walaupun memuatkan track Heavy Metal Evil yang turut terkandung didalam demo terdahulu, 4 lagu terbaru adalah jauh berbeza, advance dan komposisi yang lebih rancak, permainan yang pantas, lebih elemen old skool untuk katogeri "Speed Metal" hingga kepada harmoni guitar serta solo2 gitar yang lebih gila. Setiap line up memberikan yang terbaek untuk release ini dan ternyata ianya sesuatu yang berbaloi untuk pendengar dan kemungkinan besar Ironbird sendiri boleh tersenyum dengan hasil akhir Into The Evil (EP2018). Ok, sebelum terlupa, mungkin perlu gua beritahu lagu2 didalam EP ini punya pengaruh Heavy Speed Metal seperti Hammerfall, Venom, Judas Priest dan kalau local band mungkin Teras.

Dari segi sound produksi, EP ini boleh dipuji kerana mutu bunyi yang jauh lebih bagus berbanding demo terdahulu. Kudos kepada A.P Filthgrindz yang bertanggungjawap dalam proses mix dan mastering EP ini. Ianya kedengaran jelas, bersih dan menitikberatkan kombinasi sound old skool dan konsep music Ironbird itu sendiri. Sound lebih bright, seimbang dan rasanya CD ini boleh di angkat dan dijual luar negara untuk memertabatkan nama music Metal Malaysia di mata dunia.

Untuk memilih best track mungkin agak sukar kerana kesemua track punya keistimewaan nya tersendiri. Rancak, bertenaga dan jiwa Heavy Metal jelas untuk setiap tracks.


Into The Evil (EP2018) boleh diperolehi dengan harga RM20 byhand untuk format pro-printed CD beserta 8 pages booklet. CD ini hanya dikeluarkan dalam kuantiti yang limited iaitu 500 unit sahaja. Peringatan dari kami, produk dari ironbird untuk demo sold-out dalam masa beberapa hari sahaja untuk CD, seminggu untuk first press cassette/tape dan terpaksa diulangcetak untuk format tape. So, 500 unit CD ini ada harapan akan sold-out juga jika diambil kebarangkalian sold-out demo mereka dahulu. Sila bertindak pantas sebelum ianya hanya tinggal habuk dan debu..

Iron Bird
Email
Facebook

Evil Attack Records
Email
Facebook

Punisher - Dehumanized (EP2018)

Kepada pengikut genre berat tanahair, nama Punisher bukanlah sesuatu yang asing ditambah dengan kewujudan mereka adalah seawal pergerakkan music bawahtanah negara. Punisher adalah antara penggerak scene selain nama paling awal iaitu Blackfire, namun kegemilangan Punisher boleh dikatakan selari dengan nama2 pejuang lain tanpa penghasilan release rasmi seperti Nemesis, Picagari, Assault. Secara terus terang gua sebagai penulis tidak berkesempatan mengikuti kegemilangan serta pergerakan 80's dan 90's oleh kerana faktor usia yang masih muda. Hanya cerita2 dari mereka2 yang dalam katogeri "abang2' yang menjadi pendorong sebagai pengetahuan kehebatan band2 ini. Punisher boleh dikatakan melalui beberapa perubahan line up sepanjang penubuhan sehingga hari ini. Setelah lebih kurang 30 tahun kewujudan, pada 4/6/2018 sebuah release rasmi dari Punisher menemui pencinta, pendengar dan pentaksub Thrash Metal Old Skool dimana Legion Music dan Vinyl Passion Malaysia mengambil tanggungjawap dalam hal ehwal pengedaran Dehumanized (EP2018) yang menjadi hak milik rasmi Punisher Music (PM).

Kratos Khalil (Rhythm/Vocals), Rosdan Baharom (Vocals),  Joey Abd Rahman (Lead Guitars/Rhythm/Vocals), Karim (Bass), Ainol (Drums)
* Rosdan menarik diri setelah rakaman selesai dan digantikan oleh Jeff Disposal

Artwork director oleh Punisher
Artwork oleh Jeff Disposal & Lee
Logo Punisher 2018 oleh Jeff Disposal
Inlay oleh Lee (SeniGrafix)

Tracklist :

1 - Traumatic Disorder
2 - Punishment
3 - Apocalypse
4 - Dehumanized
5 - Cursed Earth

Dehumanized (EP2018) melalui sesi rakaman yang agak panjang jangkamasa nya. Gua ada mengikuti perkembangan rakaman sekitar 2014 di Kerbau Studio melalui laman facebook Punisher, dimana ada dinyatakan rakaman tersebut pada asalnya adalah rakaman secara live namun ianya tidak dapat direalisasikan kerana beberapa faktor teknikal. Rakaman sebenar berlaku di Tone Studio Petaling Jaya bermula dari May 2016 sehingga March 2018. Satu sesi rakaman berperingkat yang benar2 mengambil masa yang agak panjang. Proses mastering dilakukan oleh Scott Mastering (USA).

Promo video

Mungkin ada yang telah mendengar antara review pendengar awal berkenaan material terbaru Punisher ini ianya berbau Thrash Metal Bay Area. Ok, setelah melayan tanpa henti untuk 3 hari, gua boleh mempersetujui bahawa track pertama Traumatic Disorder ini begitu kental pengaruh Bay Area nya. Memang tidak boleh disangkal lagi. Gua agak meneliti chord2 riffing yang sebenarnya tidak lah terlalu teknikal dan penggunaan chord yang mudah, namun solo2 gitar tidak boleh dipandang enteng. Sedari awal lagi solo gitar yang dimainkan memang sempoi dan punya feel Bay Area itu sendiri. Ini sebuah track yang bagus dari segi penulisan, agak ribut dan kental tahap Thrash Metal nya, penyampaian lenggok vocal yang baek dari Rosdan dan hentaman drums oleh Ainol yang jitu dan tidak memerlukan tahap teknikal yang terlalu tinggi untuk track ini. Cuma gua perasan mungkin satu cabaran untuk Ainol adalah konsistensi berterusan untuk 4 minit durasi yang rancak. Bau2 Megadeth jelas kedengaran melalui track kedua bertajuk Punishment. Gua tidak terlalu terkejut dengan rentak penghasilan lagu sebegini dari Punisher kerana untuk dua kali melihat mereka beraksi (walaupun berlainan line up), lagu2 cover dari Megadeth selalu dan pasti dimainkan dengan baek sekali. Guitarwork yang menarik, lenggok vocal yang bakal menjadi satu cabaran kepada vocalist baru Jeff Disposal dan solo2 gitar yang best melengkapkan track ini walaupun ianya tidaklah seribut track pertama yang ke arah Bay Area Thrash Metal. Punishment adalah sebuah track yang agak rilek, solid dan punya kepelbagaian rentak dan flow. Apocalypse kembali dengan bau2 Bay Area dicampur rencah sedikit riffing ala2 Metallica dan mood Megadeth terutama dibahagian chorus. Gua anggarkan track ini mencangkupi keseluruhan kehendak dalam katogeri Old Skool Thrash Metal. Self-titled EP ini iaitu Dehumanized adalah sebuah track rancak dan penuh gaya Old Skool seperti mendengar album2 lama era 80's seperti Testament, Vio-lence dan Exodus. Track terakhir Cursed Earth adalah sebuah track perlahan sepanjang dua setengah minit. Terasa seakan mendengar Black Sabbath di blend bersama King Diamond dan Megadeth. Ya dari dahulu gua sudah ibaratkan Punisher sebagai Megadeth Malaysia. Hahaha..

Sepanjang menghadam EP dengan kandungan 5 tracks ini tanpa henti untuk beberapa hari, gua berasa tertarik dengan perjalanan band ini sejak dari tahun 80an. Punisher berjaya mengekalkan erti Old Skool dalam komposisi lagu2 mereka. Joey Abd Rahman selaku penulis utama dalam komposisi lagu2 didalam EP ini berjaya menghasilkan sesuatu yang berada dalam music bawaan Punisher itu sendiri. Band2 Bay Area seperti Exodus, Vio-lence, Death Angel dan pengaruh Megadeth, Metallica adalah apa yang pasti terhidu oleh pendengar2 CD ini. Oldtimer yang pernah menyaksikan Punisher beraksi dipentas2 funfair dan konsert dahulu boleh memperolehi CD ini, malah jika ada antara mereka2 dahulu yang terputus berita mengenai Punisher, anda disarankan memiliki CD ini.

Juga sepanjang penelitian gua selain pengaruh2 music dari band2 Bay Area, Megadeth (paling kuat sebenarnya) dan Metallica, keistimewaan EP ini terletak pada trademark suara Rosdan selaku pioneer kepada penubuhan Punisher itu sendiri. Cara penyampaian dan lenggok vocal Rosdan punya karektor tersendiri dalam peratusan konsep music Punisher. Ia mencetuskan tanda tanya di kepala gua betapa Jeff Disposal perlu bekerja keras untuk membawa watak frontman Punisher selepas pengunduran Rosdan. Adakah Jeff akan membawa cara penyampaian vocal seperti apa yang dilakukan bersama Central Disposal atau cuba mengikut lenggok vocal Rosdan bakal terjawap di show terdekat KL Metalcamp 2018 nanti dan juga material2 akan datang dari Punisher.

Komen untuk sound produksi, gua boleh katakan ianya bersifat Old Skool dari segi sound akhir yang sampai di telinga pendengar. Tiada sound meletup2 seperti produk2 Modern Metal yang menggunakan teknologi digital yang tinggi sebaliknya ianya kedengaran "organik" walaupun gua pasti rakaman tidak dilakukan secara analog seperti tahun 80 dan awal 90an dahulu.

Dehumanized (EP2018) boleh diperolehi dengan harga RM30 by hand atau untuk urusan pembelian secara online, anda boleh menghubungi Legion Music dan Vinyl Passion Malaysia. Juga boleh menghubungi line up Punisher melalui laman sesawang facebook mereka. Gua ada terbaca dan terdengar harapan dari pendengar memohon agar EP ini agar cepat dihabiskan untuk memberi peluang kepada Punisher menghasilkan material2 akan datang. Akhir kata, ini antara sejarah selepas 30 tahun penubuhan dan kepada old timer atau pendengar baru, Dehumanized adalah antara "hadiah" dari Punisher selepas 30 tahun. dapatkan sekarang!!!

Punisher
Email
Facebook

Sial - Destinasi Terakhir (EP2018)

Sial adalah sebuah projek Depressive/Ambient Black Metal yang dianggotai oleh Nyawa (Vocals) dan Jiwa (Instruments). Lebih kepada studio band, Sial yang ditubuhkan sekitar 2013 telah mengeluarkan beberapa material berbentuk demo, EP, split dan juga sebuah full length bertajuk Lahir, Hidup dan Mati pada 2015. Terkini Sial telah mengeluarkan sebuah material terbaru bertajuk Destinasi Terakhir (EP2018) yang released sekitar April 2018 dibawah MTD Productions (Malaysia) bersama Wolfmond Production (Germany). EP ini turut diedarkan oleh beberapa label lain.


Tracklist :

1 - Badi
2 - Emosi Depressi
3 - Hanyut Bersama Mimpi
4 - Rindu Merintih Pergi
5 - Sendiri Menyendiri
6 - Ucapan Terakhir

Perkara yang wajib diperkatakan melalui EP ini ialah ianya ada kelainan yang sangat ketara jika dibandingkan dengan release2 terdahulu. Walaupun masih mengekalkan tema2 negatif namun music dan konsep untuk ke enam2 track masih menampakkan kelainan ketara. Lebih bermelodi, idea riffing yang sedikit catchy dan keseluruhan memainkan emosi sepanjang EP ini dimainkan.


Dengan durasi menjangkau 22 minit, Destinasi terakhir (EP2018) yang dimulakan dengan Badi tidak memerlukan sebarang sound sample seperti kebiasaan material2 music sebegini. Dengan mood tertekan dan penggunaan minor chord, Badi tidak menunggu lama untuk diperdendangkan. Adakala kedengaran seperti mendengar Filsufatia dengan mood dan flow lagu yang mendatar dan feel yang seakan berputus asa. Emosi Depressi untuk track kedua yang dimulai dengan sound sample bacaan berita berkenaan statistik bunuh diri, lebih sayu dan mampu menambah duka lara. Latar suara yang merintih adakala membayangkan kesedihan roh2 yang masih tergantung antara dunia kehidupan dan kematian. Hanyut Bersama Mimpi benar2 membawa pendengaran hanyut ke alam lain. Gaya bawaan vocal yang separa scream dan merintih disulami music yang menjunam kearah Doom Metal menambah kemurungan yang ada. Metal tidak hanya pada speeding. feel dan tahap keperlahanan juga mampu membawa pendengar kearah sesuatu yang juga gelap dan kelam. Rindu Merintih Pergi lebih kepada penggunaan sound organ lama yang menonjol disulami sebutan2 yang tidak diketahui. Sendiri Menyendiri kembali dengan music berdistortion, sedih, suram dan meleret-leret. Ucapan Terakhir selaku track terakhir dimulakan dengan sample percakapan dalam tangisan yang mungkin diambil dari filem2 barat. Namun apa yang lebih perlu dititikberatkan adalah track terakhir ini kedengaran lebih segar, bersahaja walaupun dalam mood yang suram. Sesuatu yang menarik adalah perubahan progression chord yang menjadi dan ianya kedengaran solid dan cantek. Idea yang bagus dan berjaya dibawa dengan cemerlang.

Dari segi sound produksi, ianya tidak terlalu kedengaran profesional, malah boleh dikatakan ianya banyak mengekalkan sound "organik" dan tidak terlalu digital. Kena dengan konsep Depressive, sound produksi begini bersesuaian dengan tema konsep Sial.

Destinasi Terakhir (EP2018) boleh dibeli dengan harga RM16 by hand dimana ianya hanya dicetak sebanyak 100 unit sahaja. EP ini mungkin memberi sedikit saingan sihat kepada jaguh Depressive sebelum ini iaitu Filsufatia. Destinasi terakhir ada "soul" nya dan punya "feel" yang mampu menambah sengsara kepada mereka yang dalam kemurungan.

Sial
Facebook

MTD Production (Malaysia)
Email
Facebook

Wolfmond Production (Germany)
Email
Official Website
Facebook

Crawl - Rituals (2018)

Swedish Death Metal!!! Crawl adalah antara nama baru yang memperjuangkan irama sebegini. Rituals (2018) merupakan material susulan selepas penghasilan I : Serpents (Demo 2015) dan Worship Death (EP2015) iaitu material yang released setahun selepas penubuhan mereka. Didatangkan dari Kalmar dan Stockholm Sweden, Crawl dilihat lebih membawa elemen Swedish Death Metal dengan sound klasik seperti era awal Entombed. Rituals (2018) akan berada di pasaran pada 20 August 2018 di bawah Transcending Obscurity Records.

Ämir Batar (Drums), Martin Sjögren (Guitar), Joachim Lyngfelt (Vocals)
Ragnar Hedtjärn Ullenius (Bass - Live)

Artwork oleh Jonas A. Holmberg (This Gift Is A Curse)

Tracklist :

1. Reject The Cross
2. Breathing Violence
3. The Stench
4. Black Ritual
5. Trail of Traitors
6. Sentenced To Rot
7. Cowards
8. Suffer
9. Coven Of Servants

Rituals (2018) boleh gua klasifikasikan sebagai pelepas rindu kepada sound2 klasik Swedish Death Metal. Album yang menjangkau durasi 25 minit ini jelas agak memuaskan hati dan halwa telinga dengan tunjang Swedish Death Metal yang digabung bersama rentak D-beat yang dilajukan beserta sedikit sentuhan Hardcore. Ianya kedengaran agak klasik dan sangat menarik untuk didengari oleh penggemar Death Metal yang pernah melalui zaman awal 90s dahulu.


Rata2 track didalam album dengan total durasi melangkau 25 minit ini adalah tidak menjangkau 3 minit. Ringkas, padat, keras dan old skool!

Dari segi sound produksi, ianya adalah sebuah album yang seakan sepatutnya lahir di era 90s Death Metal. Kelahiran di era modern dengan sound sebegini adalah sesuatu yang patut diberi perhatian oleh penggemar Death Metal. Tone gitar yang kotor beserta bass berdistortion berjaya menghasilkan sound klasik Death Metal seperti apa yang dilakukan Entombed (contoh paling dekat) era 90s, Dismember, Skitsystem. Drumming yang tidak terlalu teknikal sesuai malah menuruti setiap rentak dan beat ternyata memadai untuk mengangkat irama lama sebegini untuk diletakkan dalam acuan music Metal masakini. Gaya pembawaan vocal oleh Joachim Lyngfelt melengkapkan perisa album pertama Crawl ini sebagai antara material yang patut menjadi igauan dan mimpi pendengar2 Old Skool Death Metal.

Secara keseluruhan, gua agak terkejut dengan penghasilan album ini, Crawl berjaya membawa irama Swedish Death Metal dengan baek dan mereka juga berjaya menghasilkan tone agung klasik Death Metal dahulu kala. Sesuatu yang harus diberi pujian dan perhatian!

Crawl - Rituals (2018) akan di keluarkan dalam pelbagai format seperti Boxset LP (beserta LP, poster size A2, logo patches, coster, fridge magnet, sticker dan alternate artwork stiker), LP, CD Boxset (beserta CD, logo patch, A3 poster, sticker & fridge magnet), jewel case CD dan juga t-shirt. Sebarang pembelian boleh berhubung dengan Transcending Obscurity Records atau melayari laman bandcamp mereka. Link disediakan dibawah.

Crawl
Email
Facebook
Bandcamp

Transcending Obscurity Records
Email
Official Website
Facebook
Bandcamp

Singular - Self-titled (EP2018)

Kami di DtE didatangi satu permintaan untuk melakukan review dari Singular. Sebuah projek one men band dari Kuantan, Pahang. Singular dianggotai oleh Mierul yang bertanggungjawap dalam proses penciptaan, rakaman, adunan dan mastering. Sesuatu yang lebih menarik, EP self-titled ini turut mengundang beberapa guest vocalist yang tidak hanya dari local band, malah dari band2 luar negara seperti Enema Noise (Brasil) dan The World at a Glance (USA). Self-titled (EP2018) ini dikeluarkan oleh Terr-Records (Malaysia) dan turut di released untuk pasaran negara seberang oleh Gerpfast Kolektif Records (Indonesia).

Artwork oleh Jeremy Famir (Czech Republic)
Design oleh Mierul

Tracklist :

1 - Land Of The Dead
2 - Redcross (feat. Mira of Piri Reis)
3 - The Complete Loss of Spineless Brian
4 - Obey The System (vox. by Rafael of Enema Noise - Brazil)
5 - アニダ
6 - Scophobia (feat. Scott of The World at a Glance - USA)
7 - Wayang

Singular - Self-titled (EP2018) telah melalui proses rakaman, mix dan mastering oleh Mierul di home studio miliknya. Hanya track ke 6 iaitu Scophobia telah melalui proses mixing untuk vocal oleh Scott dari band The World at a Glance. Proses rakaman bermula dari 28/3/2018 sehingga 23/4/2018.


Apabila Land of the Dead menjengah, ianya seakan mendengar The Dillinger Escape Plan yang di "blend" bersama rencah2 Converge. Rancak dan punya idea yang agak moden. Gaya vocal bawaan Mierul ternyata agak memeritkan kerongkong dan gaya sebegini boleh didengari melalui band2 Chaotic Hardcore. Mira dari band Piri Reis menjadi guest vocalist untuk track kedua bertajuk Redcross. Agak sukar sebenarnya untuk membezzakan mana satu vocal Mierul dan Mira kerana seakan ada satu persamaan dari segi jeritan mereka. Ini track yang punya flow penciptaan yang pelbagai. The Complete Loss of Spineless Brian agak melayang-layang sesi permulaan track sehingga berubah tempo kelajuan pada durasi 1 minit 20 saat. Gabungan idea yang menarik sebenarnya untuk riffing powerchord. Obey The System ternyata penuh chaotic! Serangan vocal oleh rafael, vocalist undangan dari band Enema Noise dari Brasil ternyata kena dengan mood dan suasana keseluruhan track ini. Ok, gua x puas sebab ianya hanya 1 minit 37 saat! Track ke 5 yang menggunakan tajuk berbahasa cina iaitu アニダ bermula dengan riffing yang agak santai sehingga perubahan dengan groove dan hook yang best pada durasi 1 minit 27 saat. Scophobia sebuah track yang lebih chaos. Menampilkan Scott selaku vocalist undangan dari band The World at a Glance dari USA. Gua dapat rasakan jika full song menggunakan tempo seperti permulaan lagu pasti ianya lebih chaos! Wayang gua pilih sebagai track paling gila walaupun hanya berdurasi 37 saat. berada dalam kategori separa grindcore dicampur rencah hardcore menjadikan track ini padat dan kental.

Dari segi sound produksi, mungkin Singular boleh menitikberatkan proses rakaman, mix yang lebih profesional untuk keluaran akan datang. Walaupun EP ini kedengaran "crystal clear" namun jelas kedengaran beberapa bahagian yang "pecah" atau "boost out". Keseluruhan sound produksi boleh dikira bagus untuk produk permulaan tanpa menggunakan khidmat sound engineer profesional.

Secara keseluruhan, sukar untuk mengklasifikasikan konsep music Singular. ianya berada dalam circle Hardcore (ada kala sedikit chaotic hardcore), Emocore dan Metal. Converge, Orchid, The Dillinger Escape Plan adalah antara pengaruh kuat yang dapat gua kaitkan sepanjang meneliti EP ini. Kepelbagaian elemen dan konsep yang di "blend" bersama menjadikan trademark music Singular. Gua rasa tiada sekatan atau limitasi untuk Singular menghasilkan material seterusnya selepas ini kerana music sebegini jelas tiada kekangan dalam penciptaan asalkan kena dengan mood, feel dan konsep.



Singular - Self-titled (EP2018) setakat ini telah sold-out untuk format CD (pasaran tempatan) dan Gerpfast Records (Indonesia) ada mengeluarkan untuk pasaran Indonesia. Untuk format kaset boleh berhubung dengan Terr-Records untuk pasaran Malaysia dengan harga RM12 by hand. Link disediakan dibawah artikel. Juga pembelian secara online untuk format digital disediakan melalui laman bandcamp band dan label.

Singular
Email
Facebook
Bandcamp
Instagram

Terr-Records (Malaysia)
Email
Facebook
Bandcamp

Gerpfast Kolektif (Indonesia)
Email
Facebook
Bandcamp