Punisher - Dehumanized (EP2018)

Kepada pengikut genre berat tanahair, nama Punisher bukanlah sesuatu yang asing ditambah dengan kewujudan mereka adalah seawal pergerakkan music bawahtanah negara. Punisher adalah antara penggerak scene selain nama paling awal iaitu Blackfire, namun kegemilangan Punisher boleh dikatakan selari dengan nama2 pejuang lain tanpa penghasilan release rasmi seperti Nemesis, Picagari, Assault. Secara terus terang gua sebagai penulis tidak berkesempatan mengikuti kegemilangan serta pergerakan 80's dan 90's oleh kerana faktor usia yang masih muda. Hanya cerita2 dari mereka2 yang dalam katogeri "abang2' yang menjadi pendorong sebagai pengetahuan kehebatan band2 ini. Punisher boleh dikatakan melalui beberapa perubahan line up sepanjang penubuhan sehingga hari ini. Setelah lebih kurang 30 tahun kewujudan, pada 4/6/2018 sebuah release rasmi dari Punisher menemui pencinta, pendengar dan pentaksub Thrash Metal Old Skool dimana Legion Music dan Vinyl Passion Malaysia mengambil tanggungjawap dalam hal ehwal pengedaran Dehumanized (EP2018) yang menjadi hak milik rasmi Punisher Music (PM).

Kratos Khalil (Rhythm/Vocals), Rosdan Baharom (Vocals),  Joey Abd Rahman (Lead Guitars/Rhythm/Vocals), Karim (Bass), Ainol (Drums)
* Rosdan menarik diri setelah rakaman selesai dan digantikan oleh Jeff Disposal

Artwork director oleh Punisher
Artwork oleh Jeff Disposal & Lee
Logo Punisher 2018 oleh Jeff Disposal
Inlay oleh Lee (SeniGrafix)

Tracklist :

1 - Traumatic Disorder
2 - Punishment
3 - Apocalypse
4 - Dehumanized
5 - Cursed Earth

Dehumanized (EP2018) melalui sesi rakaman yang agak panjang jangkamasa nya. Gua ada mengikuti perkembangan rakaman sekitar 2014 di Kerbau Studio melalui laman facebook Punisher, dimana ada dinyatakan rakaman tersebut pada asalnya adalah rakaman secara live namun ianya tidak dapat direalisasikan kerana beberapa faktor teknikal. Rakaman sebenar berlaku di Tone Studio Petaling Jaya bermula dari May 2016 sehingga March 2018. Satu sesi rakaman berperingkat yang benar2 mengambil masa yang agak panjang. Proses mastering dilakukan oleh Scott Mastering (USA).

Promo video

Mungkin ada yang telah mendengar antara review pendengar awal berkenaan material terbaru Punisher ini ianya berbau Thrash Metal Bay Area. Ok, setelah melayan tanpa henti untuk 3 hari, gua boleh mempersetujui bahawa track pertama Traumatic Disorder ini begitu kental pengaruh Bay Area nya. Memang tidak boleh disangkal lagi. Gua agak meneliti chord2 riffing yang sebenarnya tidak lah terlalu teknikal dan penggunaan chord yang mudah, namun solo2 gitar tidak boleh dipandang enteng. Sedari awal lagi solo gitar yang dimainkan memang sempoi dan punya feel Bay Area itu sendiri. Ini sebuah track yang bagus dari segi penulisan, agak ribut dan kental tahap Thrash Metal nya, penyampaian lenggok vocal yang baek dari Rosdan dan hentaman drums oleh Ainol yang jitu dan tidak memerlukan tahap teknikal yang terlalu tinggi untuk track ini. Cuma gua perasan mungkin satu cabaran untuk Ainol adalah konsistensi berterusan untuk 4 minit durasi yang rancak. Bau2 Megadeth jelas kedengaran melalui track kedua bertajuk Punishment. Gua tidak terlalu terkejut dengan rentak penghasilan lagu sebegini dari Punisher kerana untuk dua kali melihat mereka beraksi (walaupun berlainan line up), lagu2 cover dari Megadeth selalu dan pasti dimainkan dengan baek sekali. Guitarwork yang menarik, lenggok vocal yang bakal menjadi satu cabaran kepada vocalist baru Jeff Disposal dan solo2 gitar yang best melengkapkan track ini walaupun ianya tidaklah seribut track pertama yang ke arah Bay Area Thrash Metal. Punishment adalah sebuah track yang agak rilek, solid dan punya kepelbagaian rentak dan flow. Apocalypse kembali dengan bau2 Bay Area dicampur rencah sedikit riffing ala2 Metallica dan mood Megadeth terutama dibahagian chorus. Gua anggarkan track ini mencangkupi keseluruhan kehendak dalam katogeri Old Skool Thrash Metal. Self-titled EP ini iaitu Dehumanized adalah sebuah track rancak dan penuh gaya Old Skool seperti mendengar album2 lama era 80's seperti Testament, Vio-lence dan Exodus. Track terakhir Cursed Earth adalah sebuah track perlahan sepanjang dua setengah minit. Terasa seakan mendengar Black Sabbath di blend bersama King Diamond dan Megadeth. Ya dari dahulu gua sudah ibaratkan Punisher sebagai Megadeth Malaysia. Hahaha..

Sepanjang menghadam EP dengan kandungan 5 tracks ini tanpa henti untuk beberapa hari, gua berasa tertarik dengan perjalanan band ini sejak dari tahun 80an. Punisher berjaya mengekalkan erti Old Skool dalam komposisi lagu2 mereka. Joey Abd Rahman selaku penulis utama dalam komposisi lagu2 didalam EP ini berjaya menghasilkan sesuatu yang berada dalam music bawaan Punisher itu sendiri. Band2 Bay Area seperti Exodus, Vio-lence, Death Angel dan pengaruh Megadeth, Metallica adalah apa yang pasti terhidu oleh pendengar2 CD ini. Oldtimer yang pernah menyaksikan Punisher beraksi dipentas2 funfair dan konsert dahulu boleh memperolehi CD ini, malah jika ada antara mereka2 dahulu yang terputus berita mengenai Punisher, anda disarankan memiliki CD ini.

Juga sepanjang penelitian gua selain pengaruh2 music dari band2 Bay Area, Megadeth (paling kuat sebenarnya) dan Metallica, keistimewaan EP ini terletak pada trademark suara Rosdan selaku pioneer kepada penubuhan Punisher itu sendiri. Cara penyampaian dan lenggok vocal Rosdan punya karektor tersendiri dalam peratusan konsep music Punisher. Ia mencetuskan tanda tanya di kepala gua betapa Jeff Disposal perlu bekerja keras untuk membawa watak frontman Punisher selepas pengunduran Rosdan. Adakah Jeff akan membawa cara penyampaian vocal seperti apa yang dilakukan bersama Central Disposal atau cuba mengikut lenggok vocal Rosdan bakal terjawap di show terdekat KL Metalcamp 2018 nanti dan juga material2 akan datang dari Punisher.

Komen untuk sound produksi, gua boleh katakan ianya bersifat Old Skool dari segi sound akhir yang sampai di telinga pendengar. Tiada sound meletup2 seperti produk2 Modern Metal yang menggunakan teknologi digital yang tinggi sebaliknya ianya kedengaran "organik" walaupun gua pasti rakaman tidak dilakukan secara analog seperti tahun 80 dan awal 90an dahulu.

Dehumanized (EP2018) boleh diperolehi dengan harga RM30 by hand atau untuk urusan pembelian secara online, anda boleh menghubungi Legion Music dan Vinyl Passion Malaysia. Juga boleh menghubungi line up Punisher melalui laman sesawang facebook mereka. Gua ada terbaca dan terdengar harapan dari pendengar memohon agar EP ini agar cepat dihabiskan untuk memberi peluang kepada Punisher menghasilkan material2 akan datang. Akhir kata, ini antara sejarah selepas 30 tahun penubuhan dan kepada old timer atau pendengar baru, Dehumanized adalah antara "hadiah" dari Punisher selepas 30 tahun. dapatkan sekarang!!!

Punisher
Email
Facebook

Sial - Destinasi Terakhir (EP2018)

Sial adalah sebuah projek Depressive/Ambient Black Metal yang dianggotai oleh Nyawa (Vocals) dan Jiwa (Instruments). Lebih kepada studio band, Sial yang ditubuhkan sekitar 2013 telah mengeluarkan beberapa material berbentuk demo, EP, split dan juga sebuah full length bertajuk Lahir, Hidup dan Mati pada 2015. Terkini Sial telah mengeluarkan sebuah material terbaru bertajuk Destinasi Terakhir (EP2018) yang released sekitar April 2018 dibawah MTD Productions (Malaysia) bersama Wolfmond Production (Germany). EP ini turut diedarkan oleh beberapa label lain.


Tracklist :

1 - Badi
2 - Emosi Depressi
3 - Hanyut Bersama Mimpi
4 - Rindu Merintih Pergi
5 - Sendiri Menyendiri
6 - Ucapan Terakhir

Perkara yang wajib diperkatakan melalui EP ini ialah ianya ada kelainan yang sangat ketara jika dibandingkan dengan release2 terdahulu. Walaupun masih mengekalkan tema2 negatif namun music dan konsep untuk ke enam2 track masih menampakkan kelainan ketara. Lebih bermelodi, idea riffing yang sedikit catchy dan keseluruhan memainkan emosi sepanjang EP ini dimainkan.


Dengan durasi menjangkau 22 minit, Destinasi terakhir (EP2018) yang dimulakan dengan Badi tidak memerlukan sebarang sound sample seperti kebiasaan material2 music sebegini. Dengan mood tertekan dan penggunaan minor chord, Badi tidak menunggu lama untuk diperdendangkan. Adakala kedengaran seperti mendengar Filsufatia dengan mood dan flow lagu yang mendatar dan feel yang seakan berputus asa. Emosi Depressi untuk track kedua yang dimulai dengan sound sample bacaan berita berkenaan statistik bunuh diri, lebih sayu dan mampu menambah duka lara. Latar suara yang merintih adakala membayangkan kesedihan roh2 yang masih tergantung antara dunia kehidupan dan kematian. Hanyut Bersama Mimpi benar2 membawa pendengaran hanyut ke alam lain. Gaya bawaan vocal yang separa scream dan merintih disulami music yang menjunam kearah Doom Metal menambah kemurungan yang ada. Metal tidak hanya pada speeding. feel dan tahap keperlahanan juga mampu membawa pendengar kearah sesuatu yang juga gelap dan kelam. Rindu Merintih Pergi lebih kepada penggunaan sound organ lama yang menonjol disulami sebutan2 yang tidak diketahui. Sendiri Menyendiri kembali dengan music berdistortion, sedih, suram dan meleret-leret. Ucapan Terakhir selaku track terakhir dimulakan dengan sample percakapan dalam tangisan yang mungkin diambil dari filem2 barat. Namun apa yang lebih perlu dititikberatkan adalah track terakhir ini kedengaran lebih segar, bersahaja walaupun dalam mood yang suram. Sesuatu yang menarik adalah perubahan progression chord yang menjadi dan ianya kedengaran solid dan cantek. Idea yang bagus dan berjaya dibawa dengan cemerlang.

Dari segi sound produksi, ianya tidak terlalu kedengaran profesional, malah boleh dikatakan ianya banyak mengekalkan sound "organik" dan tidak terlalu digital. Kena dengan konsep Depressive, sound produksi begini bersesuaian dengan tema konsep Sial.

Destinasi Terakhir (EP2018) boleh dibeli dengan harga RM16 by hand dimana ianya hanya dicetak sebanyak 100 unit sahaja. EP ini mungkin memberi sedikit saingan sihat kepada jaguh Depressive sebelum ini iaitu Filsufatia. Destinasi terakhir ada "soul" nya dan punya "feel" yang mampu menambah sengsara kepada mereka yang dalam kemurungan.

Sial
Facebook

MTD Production (Malaysia)
Email
Facebook

Wolfmond Production (Germany)
Email
Official Website
Facebook

Crawl - Rituals (2018)

Swedish Death Metal!!! Crawl adalah antara nama baru yang memperjuangkan irama sebegini. Rituals (2018) merupakan material susulan selepas penghasilan I : Serpents (Demo 2015) dan Worship Death (EP2015) iaitu material yang released setahun selepas penubuhan mereka. Didatangkan dari Kalmar dan Stockholm Sweden, Crawl dilihat lebih membawa elemen Swedish Death Metal dengan sound klasik seperti era awal Entombed. Rituals (2018) akan berada di pasaran pada 20 August 2018 di bawah Transcending Obscurity Records.

Ämir Batar (Drums), Martin Sjögren (Guitar), Joachim Lyngfelt (Vocals)
Ragnar Hedtjärn Ullenius (Bass - Live)

Artwork oleh Jonas A. Holmberg (This Gift Is A Curse)

Tracklist :

1. Reject The Cross
2. Breathing Violence
3. The Stench
4. Black Ritual
5. Trail of Traitors
6. Sentenced To Rot
7. Cowards
8. Suffer
9. Coven Of Servants

Rituals (2018) boleh gua klasifikasikan sebagai pelepas rindu kepada sound2 klasik Swedish Death Metal. Album yang menjangkau durasi 25 minit ini jelas agak memuaskan hati dan halwa telinga dengan tunjang Swedish Death Metal yang digabung bersama rentak D-beat yang dilajukan beserta sedikit sentuhan Hardcore. Ianya kedengaran agak klasik dan sangat menarik untuk didengari oleh penggemar Death Metal yang pernah melalui zaman awal 90s dahulu.


Rata2 track didalam album dengan total durasi melangkau 25 minit ini adalah tidak menjangkau 3 minit. Ringkas, padat, keras dan old skool!

Dari segi sound produksi, ianya adalah sebuah album yang seakan sepatutnya lahir di era 90s Death Metal. Kelahiran di era modern dengan sound sebegini adalah sesuatu yang patut diberi perhatian oleh penggemar Death Metal. Tone gitar yang kotor beserta bass berdistortion berjaya menghasilkan sound klasik Death Metal seperti apa yang dilakukan Entombed (contoh paling dekat) era 90s, Dismember, Skitsystem. Drumming yang tidak terlalu teknikal sesuai malah menuruti setiap rentak dan beat ternyata memadai untuk mengangkat irama lama sebegini untuk diletakkan dalam acuan music Metal masakini. Gaya pembawaan vocal oleh Joachim Lyngfelt melengkapkan perisa album pertama Crawl ini sebagai antara material yang patut menjadi igauan dan mimpi pendengar2 Old Skool Death Metal.

Secara keseluruhan, gua agak terkejut dengan penghasilan album ini, Crawl berjaya membawa irama Swedish Death Metal dengan baek dan mereka juga berjaya menghasilkan tone agung klasik Death Metal dahulu kala. Sesuatu yang harus diberi pujian dan perhatian!

Crawl - Rituals (2018) akan di keluarkan dalam pelbagai format seperti Boxset LP (beserta LP, poster size A2, logo patches, coster, fridge magnet, sticker dan alternate artwork stiker), LP, CD Boxset (beserta CD, logo patch, A3 poster, sticker & fridge magnet), jewel case CD dan juga t-shirt. Sebarang pembelian boleh berhubung dengan Transcending Obscurity Records atau melayari laman bandcamp mereka. Link disediakan dibawah.

Crawl
Email
Facebook
Bandcamp

Transcending Obscurity Records
Email
Official Website
Facebook
Bandcamp

Singular - Self-titled (EP2018)

Kami di DtE didatangi satu permintaan untuk melakukan review dari Singular. Sebuah projek one men band dari Kuantan, Pahang. Singular dianggotai oleh Mierul yang bertanggungjawap dalam proses penciptaan, rakaman, adunan dan mastering. Sesuatu yang lebih menarik, EP self-titled ini turut mengundang beberapa guest vocalist yang tidak hanya dari local band, malah dari band2 luar negara seperti Enema Noise (Brasil) dan The World at a Glance (USA). Self-titled (EP2018) ini dikeluarkan oleh Terr-Records (Malaysia) dan turut di released untuk pasaran negara seberang oleh Gerpfast Kolektif Records (Indonesia).

Artwork oleh Jeremy Famir (Czech Republic)
Design oleh Mierul

Tracklist :

1 - Land Of The Dead
2 - Redcross (feat. Mira of Piri Reis)
3 - The Complete Loss of Spineless Brian
4 - Obey The System (vox. by Rafael of Enema Noise - Brazil)
5 - アニダ
6 - Scophobia (feat. Scott of The World at a Glance - USA)
7 - Wayang

Singular - Self-titled (EP2018) telah melalui proses rakaman, mix dan mastering oleh Mierul di home studio miliknya. Hanya track ke 6 iaitu Scophobia telah melalui proses mixing untuk vocal oleh Scott dari band The World at a Glance. Proses rakaman bermula dari 28/3/2018 sehingga 23/4/2018.


Apabila Land of the Dead menjengah, ianya seakan mendengar The Dillinger Escape Plan yang di "blend" bersama rencah2 Converge. Rancak dan punya idea yang agak moden. Gaya vocal bawaan Mierul ternyata agak memeritkan kerongkong dan gaya sebegini boleh didengari melalui band2 Chaotic Hardcore. Mira dari band Piri Reis menjadi guest vocalist untuk track kedua bertajuk Redcross. Agak sukar sebenarnya untuk membezzakan mana satu vocal Mierul dan Mira kerana seakan ada satu persamaan dari segi jeritan mereka. Ini track yang punya flow penciptaan yang pelbagai. The Complete Loss of Spineless Brian agak melayang-layang sesi permulaan track sehingga berubah tempo kelajuan pada durasi 1 minit 20 saat. Gabungan idea yang menarik sebenarnya untuk riffing powerchord. Obey The System ternyata penuh chaotic! Serangan vocal oleh rafael, vocalist undangan dari band Enema Noise dari Brasil ternyata kena dengan mood dan suasana keseluruhan track ini. Ok, gua x puas sebab ianya hanya 1 minit 37 saat! Track ke 5 yang menggunakan tajuk berbahasa cina iaitu アニダ bermula dengan riffing yang agak santai sehingga perubahan dengan groove dan hook yang best pada durasi 1 minit 27 saat. Scophobia sebuah track yang lebih chaos. Menampilkan Scott selaku vocalist undangan dari band The World at a Glance dari USA. Gua dapat rasakan jika full song menggunakan tempo seperti permulaan lagu pasti ianya lebih chaos! Wayang gua pilih sebagai track paling gila walaupun hanya berdurasi 37 saat. berada dalam kategori separa grindcore dicampur rencah hardcore menjadikan track ini padat dan kental.

Dari segi sound produksi, mungkin Singular boleh menitikberatkan proses rakaman, mix yang lebih profesional untuk keluaran akan datang. Walaupun EP ini kedengaran "crystal clear" namun jelas kedengaran beberapa bahagian yang "pecah" atau "boost out". Keseluruhan sound produksi boleh dikira bagus untuk produk permulaan tanpa menggunakan khidmat sound engineer profesional.

Secara keseluruhan, sukar untuk mengklasifikasikan konsep music Singular. ianya berada dalam circle Hardcore (ada kala sedikit chaotic hardcore), Emocore dan Metal. Converge, Orchid, The Dillinger Escape Plan adalah antara pengaruh kuat yang dapat gua kaitkan sepanjang meneliti EP ini. Kepelbagaian elemen dan konsep yang di "blend" bersama menjadikan trademark music Singular. Gua rasa tiada sekatan atau limitasi untuk Singular menghasilkan material seterusnya selepas ini kerana music sebegini jelas tiada kekangan dalam penciptaan asalkan kena dengan mood, feel dan konsep.



Singular - Self-titled (EP2018) setakat ini telah sold-out untuk format CD (pasaran tempatan) dan Gerpfast Records (Indonesia) ada mengeluarkan untuk pasaran Indonesia. Untuk format kaset boleh berhubung dengan Terr-Records untuk pasaran Malaysia dengan harga RM12 by hand. Link disediakan dibawah artikel. Juga pembelian secara online untuk format digital disediakan melalui laman bandcamp band dan label.

Singular
Email
Facebook
Bandcamp
Instagram

Terr-Records (Malaysia)
Email
Facebook
Bandcamp

Gerpfast Kolektif (Indonesia)
Email
Facebook
Bandcamp

Sahon - Chanting For The Fallen (2018)

Agak jarang kita mendengar band2 dari Korea Selatan atau mungkin juga kita kekurangan sumber berkenaan band dari negara tersebut. Sahon adalah antara pejuang Thrash Metal dari Seoul yang telah menghasilkan beberapa buah album dan sebuah EP dan terkini dalam rangka untuk upcoming release full length terbaru berjudul Chanting For The Fallen (2018) yang akan berada di pasaran pada 15 July 2018. Album terbaru ini akan di keluarkan oleh Transcending Obscurity Records.

Chang Myeong Lee (Guitars), Yong Ho Lee (Vocals and Bass), Kyoung Hong Kim (Drum)

Chanting For The Fallen (2018)

Tracklist :

1 - Faith of Savagery
2 - At The Edge Of Cliff
3 - Survive
4 - Condemnation
5 - Charge Till The End
6 - Born To Lose Live To Win
7 - Joy Of Hatred
8 - You Shall Pay

Wow!!! Agak teruja sepanjang mendengar album terbaru dari Sahon ini. Bertenaga dan Thrash Metal yang ternyata old skool dan disuntik pengaruh Death/Speed/Black yang kemas dan rancak! Pengalaman sepanjang penubuhan dari 1999 digunakan sepenuhnya dalam penghasilan album terbaru ini.


Sepanjang album ini dimainkan, boleh gua katakan kesemua tracks adlah berunsur Speed Thrash Metal yang penuh dengan elemen Old Skool. Rata2 tracks terkandung punya energy yang mampu menggegarkan pentas jika dimainkan secara live. Condemnation iaitu track ke 4 mungkin ada sedikit pengaruh modern untu separuh durasi namun apabila tiba di durasi 2:31, komposisi kembali menjadi ribut seperti track2 terdahulu. Dari segi permainan instruments, jelas riffing2 pantas memberi gambaran sebenar bagaimana dan apakah itu Speed/Thrash Metal. Drums yang tidak berhenti dengan paduan memastikan album ini seakan lengkap dari segi perisa thrash metal itu sendiri. dan akhir sekali vocal dari Yong Ho Lee ternyata berada dalam klasifikasi tersendiri untuk konsep sebegini.

Dari segi sound produksi, walaupun Sahon memperdendangkan Thrash Metal pantas dan old skool, namun mutu bunyi rakaman terutama tone gitar kedengaran berada diantara old skool dan modern. Tidak mengharapkan sound bingit 80's dan awal 90's sebaliknya tone lebih besar dihasilkan. Drums tidak terlalu organik dan tidak terlalu modern namun sesuai dengan konsep Thrash metal ciptaan Sahon.

Favorite tracks : Faith of Savagery, At The Edge Of Cliff, Joy of Hatred, You Shall Pay


Chanting For The Fallen (2018) akan di jual dalam format digipak CD dan juga untuk format digital pembelian boleh dibuat melalui laman bandcamp mereka. Hubungi Transcending Obscurity Records melalui laman sesawang yang disediakan dibawah untuk sebarang format pembelian. Chanting For The Fallen (2018) benar2 rancak!!!

* Penganjur KL Thrashed mungkin boleh membuat perkiraan untuk bawa masuk Sahon..

Sahon
Email
Official Website
Facebook
Bandcamp

Transcending Obscurity Records
Email
Official Website
Facebook
Bandcamp

VA - Oh Glorious Death, Shine Into Monumen of Darkness (2018)

Oh Glorious Death, Shine Into Monumen of Darkness (2018) adalah sebuah split 5 ways CD yang dikeluarkan secara terhad oleh sebuah label bawah tanah negara iaitu MTD Productions. Membariskan 5 buah band yang rata2 beraliran Black/Death. Band2 terlibat adalah Impenitent (Selangor), Crucifixion Vomit (Malaysia), Al Azazhil (Pahang/Selangor), Maradasutma (Melaka) dan Devourer of Light (Kedah).


Tracklist :

1 - Impenitent - The Blood of Cult
2 - Crucifixion Vomit - Lost
3 - Al Azazhil - The Dusk
4 - Maradasutma - Satanic Born
5 - Devourer of Light - The Dagger & The Possessor

Difahamkan kesemua track yang dibawa oleh setiap band adalh melalui proses rakaman, mix dan mastering secara berasingan oleh band2 terlibat.

Impetinent (Selangor)
H.FF (Guitar), YN (Bass), Y.NS (Vocals),  FFY (Drums)

Impenitent band dari Selangor ini agak baru dan misteri kerana tidak dapat dikenalpasti kewujudannya. Tiada sebarang infomasi buat ketika ini.


Untuk track bertajuk The Blood of Cult, ianya adalah track yang agak kelam, suram dan gelap, Music Impenitent dilihat banyak menggabungkan kepelbagaian elemen dimana suara latar dimasukkan untuk beberapa part sebagai latar disamping scream vocal yang lebih menjurus kepada Black Metal. Sepanjang track ini dimainkan Impenitent lebih kepada permainan/pembawaan mood dan feel yang gelap dan adakalanya kedengaran seperti mendengar Mgla. Impenitent harus dinantikan release seterusnya dari mereka.

Crucifixion Vomit (Malaysia)
Apit Baphomator (Guitars, Drum programming), Blasphell (Vocals)

Crucifixion Vomit pada asalnya adalah duo yang terdiri dari dua buah negara iaitu dari Kedah, Malaysia dan Arizona USA. Sebagai pengenalan Crucifixion Vomit telah menghasilkan sebuah demo tape self-titled pada 2013 terkandung 4 buah tracks dan released dibawah label Black Goat Terrorist 666 (Ecuardo) dalam format kaset/tape untuk 333 copies sahaja. Untuk track ini Crucifixion Vomit telah terdiri dari line up dari Malaysia sepenuhnya dengan kemasukkan Blasphell di posisi vocal.


Lost adalah track yang tidak disertakan didalam demo tape yang released sebelum ini. Masih berpegang kepada sound old skool Black/Death Metal yang agak straight forward, Lost adalah track yang agak mendatar dan masih mengekalkan trademark music Crucifixion Vomit jika anda pernah mendengar demo tape mereka. Pengaruh Sarcofago yang kuat jelas kedengaran didalam track ini. Adakah duo ini akan menghasilkan material seterusnya, sama2 kita nantikan formasi irama straight forward Black/Death dari mereka dan ikuti perkembangan mereka melalui laman facebook dan bandcamp mereka dibawah ini.

Facebook
Bandcamp

Al Azazhil (Pahang/Selangor)
Lost (Drums), Syaf (Vocals/Guitars)

Perjalanan yang agak jauh untuk Al-Azazhil dari pertukaran line up, penghasilan konsep music yang mengalami perubahan yang lebih kental dan gelap sehingga hanya melibatkan dua orang line up. Syaf selaku tunjang utama Al-Azazhil kini bersama Lost yang banyak terlibat bersama beberapa band seperti Demonical Crysis Assembly, Atomicdeath dan sebagainya kini dalam rangka penghasilan full length.


Track bertajuk The Dusk ini telah released dan diambil dari Frobidden Kalth (EP2015). Sebuah track yang jika diteliti punya pengaruh Burzum untuk beberapa bahagian. Agak kurang pengaruh melodic seperti apa yang dihasilkan sebelum penglibatan Lost selaku drummer terkini Al-Azazhil. The Dusk jika diteliti dan dibandingkan dengan single "Sadis Fajr" dan EP "Cronos Between the Light" mungkin agak berbeza komposisinya. The Dusk lebih kearah Ambiance Black Metal. Ok, sama2 kita nantikan full length yang akan dihasilkan Al-Azazhil dan ikuti progress mereka melalui laman sesawang facebook mereka yang kami sertakan dibawah ini.

Email
Facebook

Maradasutma (Malacca, Malaysia)

Didatangkan dari Melaka, Maradasutma adalah band yang agak berlainan aliran untuk split CD ini. Mereka lebih kearah Symphonic Black Metal yang dipengaruhi Cradle of Filth, Chthonic, Athelion dan mereka turut menamakan Mistik sebagai antara pengaruh penciptaan material2 mereka. Belum menghasilkan sebarang release rasmi, setakat ini mereka hanya menyertai Hellfire Generation - Generation 1 (Compilation 2010) serta split 5 ways ini. Menerusi laman facebook mereka, nampak seakan mereka bersedia untuk menghasilkan sesuatu untuk 2018 ini.


Satanic is Born adalah track yang turut terkandung didalam kompilasi Hellfire Generation - Generation 1 (2010). Band yang mempertaruhkan elemen gothic melalui sound syth/keyboard sepanjang track ini jelas punya pengaruh Black Metal yang bermelodi. Punya idea pelbagai dalam menghasilkan riffing bermelodi dan juga kekuatan dibahagian vocalist yang mampu membawa teknik growl dan scream dengan baek sekali. Sesuatu yang agak pelik apabila mendengar track bagi genre sebegini ialah ianya hanya berdurasi 2 minit lebih.

Email
Facebook

Devourer of Light (Kedah, Malaysia)
M.L - Everythings

Devourer of Light adalah one men band dari M.L yang terdahulu pernah bersama Nefarious Azarakh, Envenom, Thorns of Hate, Voidnaga & Impious Blood (juga one men band project). Sesuatu yang agak memuaskan pendengaran gua ialah kualiti bunyi akhir dari demo Cosmic Death Illuminate (2017) yang agak menyerlah dan mampu menenggelamkan rakaman2 band sealiran. Juga dengan konsep Black/Death Metal, Devourer of Light dilihat sebagai satu jenama baru music gelap tanahair yang dihasilkan secara one men band.


The Dagger and The Possessor juga merupakan buah tangan yang tidak terkandung didalam demo Cosmic Death Illuminate (2017) dan ianya hanya terdapat didalam split CD ini. Track ini gua klasifikasikan sebagai unreleased dan bonus track yang tidak terlalu diberi perhatian dari segi "clean" seperti apa yang dilakukan didalam demo terdahulu. Kemungkinan proses mastering yang tidak terlalu teliti atau sengaja dilakukan sebegini untuk memberi kelainan dimana ada beberapa bahagian yang agak "boost out" atau "pecah' walaupun keseluruhan track kedengaran jelas dari segi setiap permainan instruments. Track ini berada dalam katogeri Black/Death dan disulami sedikit perisa Doom yang memperlihatkan ianya punya sedikit kelainan. Gua jangkakan selepas ini Devourer of Light bakal menghasilkan material seterusnya.

Email
Facebook
Bandcamp

Oh Glorious Death, Shine Into Monumen of Darkness (Split 5 Ways 2018) ini hanya dikeluarkan dalam format CDR dan boleh dibeli dengan harga RM6 by hand. Gua agak split CD ini lebih kepada usaha promosi MTD Productions keatas band2 terlibat memandangkan sebahagian band telah melahirkan material terbaru, juga cubaan mempromosi Maradasutma dan Impenitent. Ok, split CD ini hanya dikeluarkan untuk 150 copies sahaja. Sila berhubung dengan MTD Productions sekiranya anda masih bernasib baik jika split CD ini belum kehabisan!!!

MTD Productions
Email
Facebook

Rukun Serigala - Rukun Serigala (EP2018)

Rukun Serigala adalah antara band baru yang tiba-tiba muncul dengan rakaman dan persembahan pentas dengan konsep muzik Heavy Metal/Rock N Roll. Gua terhidu kewujudan band ini melalui beberapa lagu berstatus demo yang dimuat naik ke laman youtube dan ianya sesuatu yang agak segar dan punya mood Heavy Metal lama ditambah dengan lenggok Rock N Roll. Sebagai mukadimah berkenaan band ini, line up yang terlibat pernah menganggotai beberapa band seperti Enslaved Chaos, Grimless dan Venopian Solitude. Self-titled EP ini dikeluarkan oleh Tandang Records.

Adam (Keytar), Oly (Drums), Kojek (Bass), Boy (Guitar)

Illustrasi oleh Kojek
Design oleh Zemang

Tracklist :

1 - Korpuskorona
2 - Hellakapchai
3 - Hatitirani
4 - Pemburu (Studio Version)
5 - Hellakapchai (Live at Rumah Api)

EP Self-titled ini melalui proses rakaman di Magicroom Box & Banglo 9 Studio. Proses mix dan mastering turut dilakukan di Magicroom Box.


Korpuskorona yang menjadi track pertama adalah track terawal yang memperkenalkan gua pada Rukun Serigala dimana ianya telah dimuatnaik ke laman youtube untuk status demo. Sebuah track yang berada dalam konsep Heavy, sedikit Sludge, sedikit psychedelic yang dicampur adun dengan cantik sekali. Pengaruh mungkin ada bau2 Black Sabbath, Down, Led Zeppelin dan seantaranya.

Hellakapchai boleh dikatogerikan antara track yang rancak, punya feel 80's dan sedikit perencah klasik heavy rock boleh dihidu dalam komposisi lagu ini. Yang menarik, track ini menyelitkan dialog dari beberapa "pakar" ekonomi sebelum solo gitar dimainkan.

Hatitirani adalah sebuah track yang gua rasa paling catchy dengan chord2 yang mudah dan melodi vocal yang bersahaja. Juga solo gitar yang tidak lah bergulung2 malah kedengaran lebih santai. Segar sedikit melayan track ini.

Pemburu pada pengamatan gua boleh jadi adalah rakaman yang dilakukan secara live. masih punya vibe seperti track2 terdahulu. Sebuah track yang agak mendatar, agak mencabar tahap pembawaan vocal untuk melodi sebegini (mungkin kena study dan usaha lebih), menarik untuk part2 kitar yang menyelangi pada verse. Solo gitar yang agak blues dan psychedelic. Best juga walaupun keseluruhan sound nya agak berlainan sikit.

Track terakhir adalah versi live Hellakapchai. Pada gua track ini diselitkan untuk membuktikan kemampuan sebenar Rukun Serigala beraksi secara live.

Gua dapat rasakan Rukun Serigala adalah alternatif lain kepada line up band ini yang sebelum ini pernah bermain untuk band2 bergenre berat. Percubaan ini agak berjaya dengan kelainan yang dibawa untuk pergerakkan music bawah tanah negara. Sesuatu yang best bila layan EP ini, terasa seakan berada di zaman 80's dengan mendengar Ebby Saiful menyanyi dan adakala terasa seperti berada dalam filem Gila-Gila Remaja. hahaha.. Sekali skala rasa Rukun Serigala ini patut lahir zaman hippies dulu dan main di Woodstock.. haha

Dari segi sound produksi, EP ini boleh dianggap bagus. Keseimbangan yang baik dan mungkin untuk keluaran akan datang mereka boleh menitikberatkan aspek mastering untuk mendapatkan sound akhir yang lebih meletup.

Self-titled (EP2018) ini setakat ini boleh diperolehi dalam format digital dan fizikal iaitu kaset/tape dengan harga RM12 by hand. Sila berhubung dengan Rukun Serigala atau Tandang Records melalui laman sesawang yang kami sertakan dibawah. Ini satu kelainan dan boleh dilayan santai bersama keluarga. Hahaha..


Rukun Serigala
Facebook
Youtube

Tandang Records
Email
Official Website
Facebook
Instagram
Bandcamp

Upon Arrival - The Nameless (2018)

The Nameless (2018) merupakan antara hasil karya yang gua tunggu sejak mengetahui kerja-kerja rakaman oleh Upon Arrival giat dijalankan tahun sudah. Berbekalkan 2 buah CD yang gua perolehi iaitu Your Nonstop Flight to Hell (EP 2008) dan Reign of Chaos (EP2010), progres yang boleh dilihat dari penciptaan material mereka ternyata meningkat. Walaupun melabel music mereka sebagai Deathcore, gua dapati apa yang dihasilkan adalah lebih dari Deathcore dimana adakala nya ianya agak teknikal dan ianya tidak kosong malah kadangkala seakan mencabar kemampuan manusia untuk menghasilkan dan memainkan apa yang cuba mereka hasilkan. Sebagai mukadimah pengenalan, Upon Arival adalah band yang berpengkalan di Kuala Lumpur dan Petaling Jaya dan telah wujud sekitar 2007.

Azizi (Vocals), Odie (Bass), Afiq (Drums), Apex (Guitars), Alel (Guitars)

Artwork dan illustrasi oleh Odie

Tracklist :

1 - Obliteration
2 - Rising Sons
3 - Enigma
4 - Built to Last
5 - Venator
6 - Establishment of the Unknown
7 - Chasm
8 - When Both Worlds Collide
9 - Curse to Damnation
10 - El Sol Brilla Para Todos (We are All Equal in the Eyes of the Lord)

The Nameless (2018) melalui proses rakaman di Studio 21:05 Taman Tun Dr Ismail, Kuala Lumpur. JD Wong, Alel, Afiq & Apex terlibat dalam hal ehwal engineering rakaman. JD Wong sekali lagi bertanggungjawap daalm proses mixing di Studio 21:05 dan proses mastering dilakukan oleh Tom Walts di Walts Mastering Studios, Boston MA.


Awal 2017, menyaksikan Upon Arrival terlebih dahulu menyajikan pendengar dengan material terbaru mereka iaitu Built To Last yang dimuat naik melalui laman youtube. Sebuah track yang agak teknikal permainan dan susunan yang lebih kompleks. Melalui track ini, ianya menampakkan peningkatan paling ketara jika dibandingkan dengan hasil didalam Reign of Chaos (EP2018). Built To Last adalah track ke 4 didalam album ini. * Track ini asalnya telah diupload dilaman bandcamp Upon Arrival pada August 2016.


March 2017 selepas sebulan Bulit To Last diberi preview awal, giliran sebuah track yang lebih gila iaitu El Sol Brilla Para Todos menemui pendengar melaluis sebuah video lirik. Track ini diletakkan sebagai track penutup untuk album ini. * Track ini asalnya adalah track ke-4 yang diambil dari Your Nonstop Flight to Hell (EP 2008).

10 buah tracks mengerjakan gegendang telinga untuk berkali. hahahaha.. Pertama sekali gua akan katakan Upon Arrival adalah band yang punya konsep untuk nama atau brand Upon Arrival itu sendiri walaupun ianya bukanlah bersifat original kerana banyak band (walaupun local band x banyak yang main style ni) diluar sana yang telah memainkan style2 sebegini. Namun apa yang perlu di highlight adalah kemampuan setiap line up memainkan music yang bukan sekadar melepas batuk ditangga. Mereka tahu apa yang perlu ada dan apa yang tidak diperlukan untuk music Upon Arrival. Jika diteliti, permainan Upon Arrival bukan lah kosong malah kadangkala seakan mencari penyakit dan menyeksa diri namun dalam bermusic itulah cabaran yang mampu membuatkan pengkarya tersenyum dan berpuas hati dengan kemampuan yang telah berjaya dihasilkan.

The Nameless (2018) jika diperhalusi, boleh dikatakan antara hasil 2018 terbaik untuk suku kedua 2018. Pengalaman melebihi 10 tahun dalam bermain music (walaupun amatur) harus dipuji dengan penghasilan lagu2 yang merbahaya. Setiap track disertakan dengan solo-solo gitar yang kemas. Strok drum yang pelbagai dan kemampuan vocalist membawa gaya scream dan growl yang bagus. Untuk bass, gua dapat menangkap beberapa part yang kedengaran "timbul" permainannya yang mencuba untuk sedikit lari dari asas rhythm sesebuah track.

Dari segi sound produksi, rasanya tiada apa yang perlu di pertikaikan kerana keseimbangan sepanjang album cukup baik ditambah dengan proses mastering yang dilakukan dengan cukup baek oleh tenaga kerja luar negara yang ternyata tahap profesionality mereka.

Jika ditanya bagaimana atau perbandingan music Upon Arrival, mungkin gua boleh katakan ianya berada di antara The Black Dahlia Murder (gua rasa pengaruh paling kuat), All Shall Perish, Unearth dan kepada pendengar old skool mungkin boleh gua katakan ianya At The Gates versi laju tetapi tidak berada dalam Gothenburg sound. Pada gua Upon Arrival terdiri dari line up yang bukan calang2 dan berkemampuan dalam memainkan instruments dalam skal teknikal tinggi. Errr.. tiba2 gua teringat sebuah band dari Sarawak bernama Cousin of Death.. kemana mereka ya?

Feberet track : When Both Worlds Collide, Curse to Damnation, Venator, Establishment of the Unknown.

The Nameless (2018) boleh diperolehi dengan harga RM25 by hand atau RM30 by postage. Sila hubungi Upon Arrival melalui link2 yang disediakan untuk sebarang urusan pembelian. Support Upon Arrival dan jangan matikan bakat2 hebat tanahair.

Email
Facebook
Twitter
Instagram
Bandcamp

Farasu - Sulalatus Salatin (2018)

Farasu adalah antara band yang boleh dikira sebagai band yang aktif menghangatkan pentas2 gig serata Malaysia malah turut punya pengalaman menghangatkan pentas2 luar negara seperti Indonesia dan Taiwan. Band yang melabelkan music mereka sebagai Nusantara Metal ini secara mukadimahnya telah wujud sekitar 2002 dan telah menghasilkan sebuah demo, dua buah EP dan dua buah album penuh. Terkini Farasu tampil dengan sebuah album terbaru berjjudul Sulalatus Salatin dimana ianya dikeluarkan sendiri oleh mereka dibawah label Farasu Movement.

Shah Z (Vocals), Apai (Bass), Nahax (Guitars), Ordil Jay Sven (Guitars), Mus Fidaiyyin (Drums)

Farasu - Sulalatus Salatin (2018)

Tracklist :

1 - Muqaddimah Sulalatus Salatin
2 - Rentaka's Blast
3 - Enthroned, The Jinn
4 - Eastern Symphonic
5 - Rise Ov Semberanica
6 - Eternal Eingriff
7 - Meniti titian Usang (Cover Version)
8 - Lagenda Lancang Berdarah

Sulalatus Salatin (2018) melalui proses rakaman di Retrax Studio, Putra Walk Seri Kembangan Selangor sekitar September sehingga December 2017. Azumbi bertanggungjawap dalam proses engineering rakaman dan beliau turut terlibat dalam proses mixing manakala proses mastering dilakukan oleh D'Atok Akeem di Otai Art Studio.

Track pertama Muqaddimah Sulalatus Salatin lebih kepada introduksi pengenalan kepada album ini. ianya lebih kepada dialog seakan penceritaan. Rentaka's Blast adalah track berdistortion pertama dan ianya kedengaran agak groovy dan punya kepelbagaian idea dari segi riffing dan strok drum. Track yang sesuai untuk menjadi pembuka selera untuk menghadam track2 seterusnya. Enthroned, The Jinn track kedua berdistort yang gua rasa adalah yang paling sesuai dan kena cara pembawaan dan gaya vocal dengan susunan komposisi track ini. masih punya groove yang bagus. Instrumental berjudul Eastern Symphonic jelas menampilkan penggunaan alatan music tradisional yang lebih organik. Nusantara yang paling tepat. Dinyatakan track ini dimainkan oleh Dewangga Sakti. Sebuah band yang menggunakan alatan2 music tradisional dan akustik. Rise Ov Semberanica masih memberi mood seperti Rentaka's Blast dan Enthroned, The Jinn. Ini merupakan track yang menggunakan bahasa inggeris untuk lirik, begitu juga dengan track selepas itu iaitu Eternal Eingriff. Kedua2 track ini walaupon menggunakan bahasa perantara asing, namun masih mengekalkan penceritaan berkenaan hal-hal ketimuran (untuk track Rise Ov Semberonica amnya) manakala Eternal Eingriff lebih kepada semangat dan jiwa Heavy metal dari timur. Sebuah cover song dari Search iaitu Meniti Titian Usang telah dipilih untuk diselitkan didalam album ini. Ini adalah satu cabaran yang agak berat pada pandangan gua memandangkan ada part slow dan heavy berselang seli sepanjang track. Pembawaan vocal untuk track ini sedikit bakal memberi pelbagai persepsi (pada pandangan gua) manakala music yang dimainkan tiada cacat cela, dibawa dengan baik walaupun tidak terlalu menampakkan trademark music Farasu didalamnya. 



Lagenda Lancang Berdarah kembali dengan penggunaan lirik berbahasa Melayu. Intro dengan permainan instruments tradisional yang menjangkau sehingga minit ke 3 sebelum music berdistortion menyerang. Merupakan track berdurasi paling panjang untuk album ini yang mencecah 11 minit.

Komen sepanjang menghadam Sulalatus Salatin, ianya nampak seakan album yang dilakukan bersungguh2 oleh Farasu selepas Against Tyranny (2015). Rata2 track bersifat melodic pada riffing dan disuntik dengan groove2 yang boleh mengajak pendengar atau penonton headbanging untuk persembahan pentas. Dari segi sound produksi, sepanjang penelitian gua, adakala gua terasa seperti track guitar sedikit kehadapan dari drum yang sedikit tenggelam. Kemungkinan Farasu ingin menonjolkan riffing2 namun jika dinaikkan sedikit level drum, gua beranggapan keistimewaan permainan drum akan lebih "nampak" dengan jelas. Tone kedua2 guitar kedengaran tidak terlalu bright, lebih bass dan kedengaran mendap, lembap dan berat. Beberapa part yang terdapat petikan keyboard juga menghidupkan suasana track yang dimainkan dan boleh juga kiranya gua mengatakan sentuhan keyboard dalam album ini memberi "lebih" nyawa dalam beberapa track didalam album ini. Sulalatus Salatin (2018) boleh dikatakan antara album yang bagus dari segi penulisan/composition. Juga pujian untuk pakej profesional digipak CD ini.

Sulalatus Salatin (2018) boleh dikeluarkan dalam format digipak CD dan boleh diperolehi dengan harga RM25 by hand bersama free poster. Sila berhubung dengan Farasu untuk urusan pembelian melalui link2 yang kami sediakan dibawah.


Email
Facebook (Farasu)
Facebook (Press Contact & Booking Agent)
Instagram
Twitter
Reverbnation
Youtube

Eye of the Destroyer - Violent by Design (EP, 2018)

Having been away for almost 5 months from the blog made me feel slightly guilty, but mundane daily routines quickly gave me a reason to take a quick peek into our mailbox. I guess it's time for another review, then.

US Death Metal unit Eye of the Destroyer returns with 2 song EP 'Violent by Design', a follow up from their 2017 EP.


1. Violent by Design
2. Postmortem Mutilation (feat Jim Beach)

It's definitely Slam Death Metal all the way! I don't expect high technicality in playing because Slam Metal's only goal is probably only to... slam, groove and chug fest. With abundance of breakdowns littered throughout, you can either love or put off by this kind of execution. Me? Depending on my mood, this EP is a perfect companion for my morning shave or completely skip to my drum n bass albums. Personally, I like the riffs. I prefer the vocals to be more to inhaling and piq squealing... just like any Slam influenced Deathcore bands out there.

Keep slammin', guys.

For fans of: Waking the Cadaver, Epicardiectomy, & Annotation for an Autopsy.

Violent by Design will be out 8 June 2018.

Contacts:
Bandcamp
Facebook