Misanthropic Congregation – Chapter II (2011)

Kali ini DtE akan mereview sebuah kompilasi yang sangat gelap kerana kesemua band yang terlibat merupakan band2 yang membawa genre Black Metal. Misanthropic Congregation – Chapter II merupakan tajuk yang digunapakai untuk kompilasi ini. Ini merupakan kesinambungan kepada Chapter I yang membariskan 4 buah band iaitu Wisdom (Paraguay), Labatut(Brazil), Claw (Malaysia) dan Barbalans( Malaysia). Misanthropic Congregation – Chapter II pula melibatkan band2 tempatan seperti Omen (Kelantan), Nosferial (Terengganu), Neftaraka (Perak), Simphony Jimbalang (Pulau Pinang) dan Immolate (Sarawak). Setiap band membawa 2 buah lagu.

 Cover layout oleh Blessing Moment Zines

Tracklist :
1 – Omen - The Glorius Zenith
2 – Nosferial - Merciless Daimon Skullsplitter
3 – Neftaraka - From The Unknown Wind
4 – Symphony Jimbalang - Fear The Holocaust
5 – Immolate - Sea Devil Worship (666 Kaul)
6 – Omen - Eternal Toward Infernal
7 – Nosferial - Blood Sucking Vandal
8 – Neftaraka -  F.O.A.D.A
9 – Symphony Jimbalang - Ancient Dark Spell
10 – Immolate - Immolate In The Night Clewoon

Misanthropic Congregation – Chapter II menjalani proses adunan di Necro X Studio namun tidak dinyatakan juruadun dan mastering dilakukan oleh siapa (selalunya kompilasi sebegini proses mixing dilakukan oleh band itu sendiri dan jurutera bunyi studio rakaman yang menjadi lokasi rakaman). Misanthropic Congregation – Chapter II di keluarkan oleh Eastern Myth Records. Ok gua review setiap lagu mengikut band bleh?

Omen
Omen yang merupakan sebuah band dari Kelantan telah muncul bersama track berjudul The Glorius Zenith yang rata2nya agak mendatar alunan music nya. Pada gua track ini seakan lari dari elemen2 black Metal dimana riffing2 nya juga berbagai. Namun sedikit merugikan kerana kondisi lagu ini agak tenggelam timbul. Berlainan pula track kedua bertajuk Eternal Toward Infernal yang kedengaran jauh lebih baek dari track pembukaan tadi. Susunan lagu juga pada gua menarik dan ada flow.

 Nosferial

Nosferial band dari Terengganu tampil dengan track pertama bertajuk Merciless Daimon Skullsplitter. Sebuah band yang pada gua mengutamakan kelajuan dari segi permaianan instrument. Hentaman drum yang punya bau2 dari death metal ala2 Deicide hingga ke black metal gaya Marduk membuatkan music Nosferial kedengaran padat tanpa sebarang ruang kosong. Track kedua pula bertajuk Blood Sucking Vandal. Juga mengutamakan kelajuan sama seperti track pertama mereka. Music Nosferial boleh dikatakan sedikit kompleks jika dibandingkan dengan band2 lain yang terlibat didalam kompilasi ini.

 Neftaraka

Neftaraka, sebuah band dari Perak sememangnya memang terkenal dengan music raw ala2 Darkthrone era Transylvania Hunger. From The Unknown Wind merupakan taruhan pertama Neftaraka dimana riffing yang benar2 terasa tekanan yang benar2 merisaukan. Bersesuaian sekali sample dialog digunakan dalam track ini untuk menambah rasa gelap nya. F.O.A.D.A merupakan track kedua dari Neftaraka. Juga menggunakan riffing yang penuh tekanan dijiwa. Namun track ini seakan mendengar album Bazzah (band black metal tersohor dari Pahang). Kedua2 track sumbangan Neftaraka benar2 bikin anda seakan berada dalam keadaan penuh tekanan, gusar dan risau. Gua akui music garapan Neftaraka ternyata penuh beremosi.

 Symphony Jimbalang

Berasal dari Pulau Pinang, band yang menggunakan nama Symphony Jimbalang ini boleh dikatakan band paling bersih dari segi produksi  bunyinya. Mempertaruhkan track pertama berjudul Fear The Holocaust, music mereka kedengaran sungguh gelap. Gua sedikit keliru dengan sound drum nya adakah menggunakan drum mesin atau trigger. Namun track ini agak menarik dengan selingan sedikit keyboard di beberapa sipi2 bahagian sahaja. Track kedua berjudul Ancient Dark Spell juga tidak member sebarang ruang. Drum menutup setiap sudut kosong disamping riffing yang berbunyi agak tebal sound gitarnya. Vocal juga agak ngeri. Ok, sekali dengar mengingatkan gua pada band Mistery yang pernah menghasilkan sebuah EP pada 90an dahulu. Symphony Jimbalang punya ramuan tersendiri dalam music mereka dan jika bergerak serius, mereka boleh pergi lebih jauh.

 Immolate

Immolate sebuah band yang berasal Sarawak ini pula mempertaruhkan lagu pertama bertajuk Sea Devil Worship (666 Kaul). Sebuah lagu yang pada gua perlukan sentuhan yang lebih baek dari segi rakaman terutama mixing nya yang agak kelam kabut bunyinya. Namun track kedua bertajuk Immolate In The Night Clewoon kedengaran lebih baek. Vocal juga kedengaran lebih bertenaga dari track pertama yang seakan kehabisan suara.

Keseluruhan kompilasi ini menyajikan irama Black Metal gelap (ada yang sebut Black Metal Hutan) yang lebih tepat jika disebut sebagai orthodok black metal. Juga boleh dikatakan rata2 music band yang terlibat hanya sedikit sahaja elemen melodic nya. Mungkin pemilihan band2 terlibat ini adalah jauh dari gejala melodic black metal yang seakan “sold out” atau mengikut trend. Ya, rasanya kelima2 band terlibat memainkan music yang jauh dari trend black Metal masakini yang sudah mencapai tahap popular. Haha..

Kompilasi ini rilis dalam kuantiti terhad iaitu 100 unit sahaja dan ianya dikeluarkan dalam format pro CDR. Kepada penggemar irama orthodok black metal, kompilasi ini adalah disarankan untuk anda memilikinya (itu pun jika belum habis, so sila kontek label2 yang menjualnya secara pantas).

Eastern Myth Records
Omen
Nosferial
Symphony Jimbalang
Neftaraka
Immolate

0 feedbacks: