VotW - Orion's Reign - Élan (cover)

Team kami masih belum mampu move on daripada show Nightwish bulan lepas. Kepada yang masih belum move on, nikmatilah cover Élan daripada Orion's Reign. Berperisa power metal, cover ni berbunyi lagi gah dan bersemangat!



PEMBERITAHUAN:
Kepada peminat Folk Metal, band paling berpengaruh buat masa kini Eluveitie akan singgah ke Singapura pada 24 Mei. Layari post kami yang ini untuk maklumat lanjut. Berita terkini, early bird tickets telah habis, bererti hanya tinggal VIP dan tiket biasa sahaja!

Kelompok Kampungan - Mencari Tuhan (1980)

Gua rasa macam perlu juga gua tulis pasal band dan album ini. Kelompok Kampungan adalah sebuah kugiran kelahiran Yogyakarta, Indonesia. Setelah gua layan sehingga naik muak, gua terpikir betapa advance nya Kelompok Kampungan dalam berkarya sejak pertengahan 70an lagi. Menarik juga mengkaji progres band yang membawa konsep Progresif Rock/Folks ini. Gabungan music2 seperti folks, blues, jazz, klasikal dan etnik Indonesia menjadi intipati music Kelompok Kampungan. Beberapa fakta berkenaan Kelompok Kampungan juga menarik untuk gua share kan bersama anda dalam entry ini. Paling gila master copy rakaman bertajuk Mencari Tuhan ini musnah terbakar ketika rusuhan besar 1998 dahulu dan rilisan pertama nya oleh Akurama Records.

Bram Makahekum (lead vocals, acoustic guitar)
Edi Haryono (Java & Arabian percussions)
Agus Murtono (violin, Bali percussions, cabassa)
Rudra Setiabudi (flute, oboe, guitars, Java percussions)
Agus Salim (cello, Java gamelans)
Kelik (acoustic guitar, Java percussions)
Joko Surendro (violins, guitar, Java gamelans)
Areng Widodo (bass, Java gamelans)
Doddy Precil (backing vocals, percussions)
Sawung Jabo (vocals, acoustic guitar, percussions)
Innisisri (Bali drums, drum kit, percussions)
Bujel (flute, gong )


Tracklist :

(KLIK untuk membaca lirik)

Ok, untuk mencari info berkenaan rakaman album Mencari Tuhan (1980) ini gua terpaksa juga minta pertolongan google..hahaha.. Ok Mencari Tuhan (1980) melalui proses rakaman di Gelora Seni Jakarta. Antara nama2 yang gua jumpa terlibat dalam hal2 teknikal rakaman adalah Mas Toni, Andy, Herman, Annes dan dibantu oleh Rick Warsiman.


Keunikan music yang dihasilkan didalam Mencari Tuhan adalah campuran instrument2 yang merupakan based on kayu, besi, botol, kulit dan apa2 saja. Ada yang di pukul dan ada yang ditiup. Ia nya bersifat akustik (mungkin istilah paling sesuai).

Selain dari music yang unik, lirik2 protes, rebel menjadi senjata utama Kelompok Kampungan.Dari pembacaan dan kajian gua yang x seberapa ini, gua dapati apa yang dihasilkan Kelompok kampungan dari segi liriknya adalah apa yang terfikir oleh mereka sebagai anak kampung, ekspresi terhadap sosio budaya, permasalahan ekonomi serta politik setempat.


Seperkara lagi yang membuatkan Kelompok Kampungan agak menarik adalah imej yang ditampilkan agak berlainan dari apa yang selalu dilihat dipakai oleh mereka2 yang bergelar artis solo atau berkumpulan. Jati diri agak kuat! Ya diakui sendiri oleh Bram Makahekum selaku mastermind dalam band ini, mereka adalah anak2 kampung yang sampai satu ketika aura music nya dianggap sebagai "penggugat"


Kelompok Kampungan - Mencari Tuhan (1980) dikeluarkan kembali dalam format vinyl (700 copies) dan cakera padat (1000 copies) sahaja. Sebuah label bawahtanah tempatan pernah menjual album berformat vinyl ini di Malaysia. Dan terima kasih diucapkan kepada Strawberry Rain Records label dari Canada yang mengeluarkan kembali album ini. Difahamkan juga apa yang boleh didengari dari CD dan LP yang dikeluarkan kembali ini adalah dari saringan sejumlah LP yang dipungut dan ini adalah sound terbaek yang dapat dikongsi bersama.

Kelompok Kampungan - Bung Karno

* Kredit :
- Imej
- Lirik
- Video
- Label (Strawberry Rain)

Jehovah The Satyr - Demo (2015)

Jehovah the Satyr merupakan satu produk terbaru dari Faithcraft Productions, sebuah label bawahtanah tempatan yang berpengkalan di utara tanahair. Jehovah the Satyr adalah 2 band yang dibawa masuk produk mereka oleh label ini selain dari Surtur, band dari Bangladesh (baca SINI untuk review Descendant of Time (EP2015). Jehonah The Satyr secara mukadimahnya berasal dari Jawa barat Indonesia. Membawakan muzik Melodic Metalcore yang pada gua punya pelbagai elemen seperti Deathcore sehingga ke Grind Death. Ok, untuk lebih detail sila baca bebelan gua dibawah..

 Nendi Oktavian (Vocal)
Andi Chakra Ramadhan (Lead Guitars)
Muhamad Fikri Nugraha (Rhytm Guitars)
Ridwan Maulana (Drums)

Jehovah The Satyr - Demo (2015)

Tracklist :

1 - Caliph (Intro)
2 - Eeriemonger
3 - Protagonist
4 - Jeremaid
5 - Neglected
6 - Dystopia
7 - Sacrum (Outro)

Demo CD ini melalui proses rakaman di TR Studio, Sukabumi, Jawa Barat Indonesia. Tidak dinyatakan secara terperinci individu2 terlibat dalam hal2 teknikal rakaman. Gua rasa Jehovah The Satyr tidak bernaung dibawah sebarang label tetap kerana beberapa label bertindak menjadi medium distribusi material mereka ini seperti Faithcraft Productions (Malaysia) dan Rotem Records (Portugal) dan Satanica Productions (New Zealand).

CD ini dimulakan dengan instrumental berpiano sebagai intro bertajuk Caliph. Teringat sedikit gua pada intro dari album The Black Dahlia Murder yang gua sendiri sudah terlupa tajuknya albumnya. Haha.. Eeriemonger adalah track pertama yang agak agresif, serangan drum membuta tuli, sergahan duo vocal scream dan growl dan guitarwork yang baek. Sekali dengar boleh gua katakan Jehovah The Satyr membawakan genre Metal yang agak modern. Track2 lain masih dalam konsep yang sama namun ada track yang punya kegilaan ketahap Grind Death dan ada yang dalam lingkungan Metalcore yang tipikal. Outro bertajuk Sacrum adalah kesinambungan kepada intro di awal tadi.

Gua agak tertarik dengan solo2 gitar untuk lagu2 seperti Jeremaid dan Neglected. Gua rasa Jehovah The Satyr punya gitarist yang bukan setakat mampu memainkan riff2 laju sahaja. Mereka punya gitarist yang mampu menghasilkan solo gitar yang bagus.

Track pilihan gua  Jeremaid, Neglected dan Dystopia.


 
Jika di teliti Jehovah The Satyr punya pengaruh seperti The Black Dahlia Murder, juga sedikit At The Gates (alah.. TBDM pun ada main cover At The Gates bila live..) namun kedengaran lebih modern dengan feel Metalcore nya. Menarik juga riffing2 yang dihasilkan ditambah dengan ngauman duo vocal. Cuma agak mencurigakan gua adakah drum nya menggunakan drum programming atau trigger habis-habisan? Apa2 pun Jehovah The Satyr harus diberi ruang untuk mereka mengembangkan lagi bakat mereka. Jika di Indonesia rasanya mereka mudah mencipta nama dengan gig2 yang berselerakkan di hujung2 minggu atau hari2 biasa.

Pakej CD berserta sticker keluaran terhad Faithcraft Productions ini boleh dibeli dengan harga RM16 termasuk kos pos. Sila hubungi Faithcraft Productions untuk sebarang urusan pembelian.
* Gua tak pasti dah sold out atau ada lagi copies nya.. haha.

Jehovah The Satyr
Email
Facebook
Twitter

Faithcraft Productions
Email
Blog
Facebook

VotW - Jinjer - Sit Stay Roll Over

Entah kenapa tak boleh elak daripada membandingkan Tatiana Shmaylyuk dengan Alissa White-Gluz... apa pun enjoylah!


Humiliation / Taste - Bullet Storm / The Blood of the Disaster Force (Split CD - 2016)

Bullet Storm / The Blood of the Disaster Force adalah split CD yang menggabungkan dua buah band beraliran Death Metal berlainan terma. Humiliation yang membawa genre Old School Death Metal dari Malaysia dan Taste dari Japan yang nampak ke arah Technical Death Metal sama2 telah berkongsi pentas yang sama ketika Mamat Fest awal 2016 dahulu. Disamping itu Taste turut akan mengiringi Humiliation yang akan melakukan Japan Invasion Tour pada awal March 2016 nanti. Split CD ini menampilkan 2 buah lagu dari kedua2 band.

Artwork oleh Zul Apache (Humiliation) & Haruna (Taste)

Tracklist :

1 - Humiliation - An Absence of Peace
2 - Humiliation - Aviation of Doom
3 - Taste - The Blood of Disaster Dead
4 - Taste - Extinction Force

Mudon (Drums), Bearbee (Vocals), Amir (Guitars), Aima (Bass), Asraf (Guitars)

Humiliation memulakan rentak dengan An Absence of Peace. Track yang direkod di Hotsound Studio Kuala Lumpur sekitar Julai 2015 ini masih mengekalkan apa yang biasa kita dengar dari lagu2 mereka dari album2 sebelum ini. Ada part mid tempo dan agresif dengan permainan twin pedal yang bertalu2. Tidak terlalu meleret untuk sebuah track berdurasi 3 minit 3 saat.

Humiliation - Live at Mamat Fest 2016

Aviation of Doom agak menarik susunan lagu nya. Bermula dengan cukup agresif tanpa sebarang tanda, masuk feel untuk headbang, mid-tempo dan perubahan mood pada durasi 1:44 yang mana feel riffing yang agak jarang didengari dari lagu2 Humiliation sebelum ini. Best!

Masaaki Sasaki (Guitars), Takashi Harima (Vocals/Bass), Naoki Sugano (Drums)

Taste memulakan amarah dengan The Blood of Disaster Dead. Terkejut juga gua apabila mula sahaja track ini berkumandang. Vocal garang, music yang "sakit" jugak nak dimainkan terutama riffing gitar nya. Patut lah ketika Mamat Fest hari tu gitarist band ini menggunakan gitar 7 tali manakala bassist 5 tali. Sekali imbas gua rasa ini bukan style Eropah punya permainan, mungkin ini trademark tersendiri Taste. Oleh itu gua rasa kena cari jugak 3 album terdahulu Taste untuk dibuat sedikit study.

Taste - Live at Mamat Fest 2016

Extinction Force masih gua rasa gila riffing nya. Bermula dengan broken chord sebelum menjadi semakin bercelaru arah music nya. Pendokong Old Skool Death Metal mungkin juga sukar menghadam Death Metal sebegini yang sudah termasuk sikit tahap modern nya. Kepada pendengar music berteknikal boleh lah kira nya dengar dan study riffing lagu2 Taste.

Secara keseluruhan gua beranggapan ini satu percubaan menghasilkan split CD yang berjaya untuk kedua2 band. Humiliation boleh mengembangkan sayap mereka lebih luas untuk pasaran Japan, manakala Taste yang sudah mencuba pentas tempatan kita boleh juga membuatkan pendengar pasaran music gelap Malaysia dengan music gila mereka.

Bullet Storm / The Blood of the Disaster Force (Split CD - 2016) yang didatangkan dalam format gatefold boleh diperolehi dengan harga RM20 by hand atau RM27 by postage. Rasa lah penangan Death Metal sebenar!

Humiliation
Email
Official Website
Facebook

Taste
Email
Official Website
Facebook
Twitter

Bloodbath Records
Email
Official Website
Facebook

Langsuyr - Bantaigram (EP 2016)

Antara keluaran awal 2016.. itu apa yang boleh gua katakan.. merupakan produk Langsuyr selepas Asyik (2005). Bantaigram (EP 2016) adalah buah tangan terbaru kepada peminat juga pendengar band yang pernah menjadi antara pendokong utama Eastern Metal ini suatu ketika dulu. Dengan line up baru bersama Azlan dan Azmaniac yang merupakan line up asal, ini merupakan rakaman yang menjadi platform baru Langsuyr yang rasa nya punya koleksi lagu2 baru yang pasti akan dikeluarkan dalam format full length selepas ini.

 Adjheez (Drum), Azlan (Mikrodansa), Nikkimi (Bass), Azmaniac (Guitar), Azrym (Guitar)

Cover konsep oleh Azlan
Design oleh Kompgraphner

Tracklist :

1 - Malam
2 -  Ini Jalanku
3 - Bantaigram
4 - Tunjuk Perasaan

Bantaigram (EP 2016) jika dilihat pada info cover sleeve nya melalui proses rakaman semula track gitar di Hellfrozen HS sekitar 2009 sehingga 2010. Azmaniac dan Zahid bertinda sebagai engineer, produser dalam proses mix dan mastering yang dilakukan di Hotsound Studio. Mamat Records bertindak sebagai executive producer juga label yang mengeluarkan EP ini.

Malam merupakan antara track yang sepatutnya boleh didengar rakamannya didalam album yg tak kunjung tiba iaitu Bullet. Hah ok menjadi track pembukaan untuk EP ini. Antara pembawaan Asyik atau tidak sukar juga gua nak cakap. Tapi yang pasti gua macam dah dapat tangkap trademark lagu2 ciptaan Azmaniac. Lari jauh juga dari Eastern Cruelty dan zaman2 awal dahulu. Kalau dulu, At The Gates punya bau2 bacang boleh lagi di hidu dari lagu2 Langsuyr tetapi kini tidak lagi rasanya.

Ini Jalanku adalah track yang menggunakan guest vocalist sepenuhnya iaitu Yuri Gagarin dari Insanhak. Chorus punya riffing memang agak catchy tapi gua masih terbayang jika Azlan yang menyanyikan lagu ini. Hahaha..

Bantaigram gua pilih sebagai track terbaek. Paling menangkap liriknya yang ternyata luahan perasaan apa yang berlaku kepada negara kita sekarang. Kena betul dengan masa nya. Hahahaha.. Music nya pelbagai dan nampak komposisi nya juga bagus.

Tunjuk Perasaan pernah gua dngar dari rakaman raw nya melalui laman facebook Langsuyr. Sebuah lagu yang flow nya agak cantik. Liriknya seakan luahan permasalahan dalaman. Mungkin!

Bantaigram boleh gua simpulkan sebagai langkah seterusnya dari Langsuyr yang lama menyepi yang mungkin juga frust dengan Bullet yang x kunjung tiba. Bantaigram adalah EP 4 lagu yang boleh sekadar menjadi pengubat rindu mereka2 yang dahagakan muzik terbaru Langsuyr. Gua beranggapan Bantaigram patut lebih meletup sound output akhirnya. Gua mendengar di beberapa saluran seperti hifi, mp3 player, player kereta disamping penggunaan speaker, headphone (mahal jugak gua beli untuk rakaman) dan earplug. Ada yang rasa puas dan ada yg rasa x puas. Tak tahu mungkin ini cerewet telinga gua atau telinga gua sendiri ada masalah. Hahaha.. Overall semuanya masih terkawal dan bagus. Selain itu keempat2 lagu adalah hasil perahan idea Azmaniac yang jelas gua boleh tangkap sikit trademark lagu2 beliau yang agak lari dari feel lagu2 zaman alam mistik nusantara dahulu. Bantaigram ada feel nya tersendiri.

Bantaigram (EP 2016) boleh diperolehi dengan pembelian RM20 by hand dan RM27 by postage. Sila hubungi Mamat Records atau berurusan terus dengan Langsuyr untuk copy anda. Kali ini Langsuyr kembali mengilai!!!

Langsuyr - Malam (Live at Mamat Fest 2016)

Kenali Langsuyr melalui laman sesawang dibawah.

Langsuyr
Email
Facebook
Twitter

Mamat Records 
Facebook